Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Media Sosial dan Undangan Pernikahan

1 Desember 2018   18:44 Diperbarui: 1 Desember 2018   22:02 900 16 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Media Sosial dan Undangan Pernikahan
dok. decodeko.co.id

Sejak komunikasi semakin mudah dengan keberadaan media sosial, maka soal pengiriman undangan, katakanlah misalnya undangan buat menghadiri resepsi pernikahan, dapat disampaikan secara instan melalui dunia maya tersebut.

Namun untuk sopan santunnya, foto fisik undangannya juga disertakan pada pesan via medsos itu, termasuk dengan meng-close up nama si penerima undangan yang sudah terketik rapi pada bagian sampul. Lalu tambahkan narasi bahwa sekiranya undangan tersebut belum sampai ke alamat penerima, foto via medsos tadi mohon dianggap sebagai undangan resmi. Artinya, biaya untuk mencetak undangan tetap harus dikeluarkan.

Lazimnya undangan via medsos dilakukan antar pribadi ke pribadi (japri), bukan dari pribadi ke satu grup medsos. Memang lebih hemat waktu, bila dikirim ke grup dengan mengundang semua anggota sekaligus. Tapi karena tidak ada sentuhan personalnya, biasanya sebagian besar anggota akan menganggapnya sebagai pemberitahuan semata.

Sebagian kecil anggota grup ada juga yang memenuhi undangan tersebut. Lalu sebagai bukti kehadirannya, foto-foto saat acara resepsi langsung beredar di grup medsos pada hari-H. 

Kemudian mereka yang tidak hadir di resepsi ramai-ramai mengucapkan selamat kepada pasangan yang berbahagia atau orang tua dari pasangan tersebut, dengan diiringi doa agar kedua penganten menjadi keluarga yang sakinah.

Cukup satu orang yang berinisiatif menyampaikan ucapan selamat di grup medsos. Kemudian, tanpa dikomandoi, yang lain serentak meng-copy paste ucapan selamat dan doa itu. Lagi-lagi sentuhan personalnya jadi berkurang karena kalimatnya semua sama persis. Sampai-sampai kalau kalimat yang dicontek ada salah ketiknya, yang lain pun akan salah ketik juga, karena tak ada kemauan untuk mengedit sebelum dikirim.

Tapi okelah, memang begitu ruang percakapan di grup medsos berlangsung. Terkesan heboh, tapi sebetulnya kurang bernilai secara substansial. Lebih berbau basa basi saja.

Yang penting asal tidak melakukan kesalahan fatal saja bila mengirim sesuatu di grup medsos yang segera dibaca banyak anggotanya. Memang apa yang dikirim, bisa dihapus lagi. Namun kalau sudah terlanjur dan disambar oleh anggota lain, tentu jadi percuma juga kalau mau dihapus.

Contohnya seperti berikut ini. Seorang direktur sebuah perusahaan besar baru saja mengadakan resepsi pernikahan anak perempuannya. Sang direktur mengirim undangan hanya melalui dunia nyata, tidak ada melalui dunia maya.

Lalu pada hari H, di sebuah grup medsos yang sang direktur ikut menjadi anggota beserta teman-teman lamanya saat masih menjadi staf di awal karirnya, terpampang foto-foto dari venue resepsi yang memang terkesan mewah. Maklum, yang punya gawe kan tidak sembarang orang.

Seperti biasa, sehabis foto-foto terpampang, langsung disambut dengan ucapan selamat dari banyak anggota grup. Namun ada seorang anggota yang berkomentar nyeleneh. Ia bukannya mengucapkan selamat, tapi mengirimkan emoticon orang menangis, sambil menuding ia sudah dilupakan karena tidak diundang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan