Humaniora

Alih Kode Campur Kode pada Individu yang Berbahasa Jawa di Lingkungan Sunda

12 Januari 2018   20:08 Diperbarui: 12 Januari 2018   20:20 827 0 0
Alih Kode Campur Kode pada Individu yang Berbahasa Jawa di Lingkungan Sunda
sumber ilustrasi: okezone news

JUDUL: ALIH KODE CAMPUR KODE PADA INDIVIDU YANG BERBAHASA JAWA DI LINGKUNGAN SUNDA

A. Latar Belakang Masalah

Indonesia merupakan negara multilingual, terdapat lebih dari dua bahasa yang digunakan peduduknya. Menurut badan pengembangan dan pembinaan bahasa di

Indonesia tercatat ada 707 bahasa yang dituturkan sekitar 221 juta penduduk yang

dibagi menjadi tiga macam bahasa yakni bahasa Indonesia (nasional), bahasa daerah, dan bahasa asing. Ketiga macam bahasa memiliki peran dan kedudukannya masing-masing dalam kegiatan komunikasi. Bahasa Indonesia merupakan bahasa negara atau nasional hal ini tertuang dalam UUD 1945, bab XV, pasal 36. Bahasa daerah digunakan pada situasi adat atau interaksi di dalam forum nonformal. Bahasa asing digunakan pada acara formal internasional, nonformal internasional, dan  dalam kegiatan berinteraksi.

Keragaman bahasa yang terjadi pada masyarakat Indonesia ini dapat menyebabkan timbulnya masyarakat bilingualisme atau kedwibahasaan. Bilingualisme atau kedwibahasaan ialah kemampuan seseorang menggunakan dua bahasa atau lebih. Kedwibahasaan ini dapat mengakibatkan terjadinya alih kode dan campur kode. 

Alih kode adalah gejala peralihan pemakaian bahasa karena berubahnya situasi (Appel dalam Chaer dan Agustina, 1995:141). Sedangkan campur kode ialah pemakaian dua bahasa atau lebih dengan saling memasukkan unsur-unsur bahasa yang satu ke dalam bahasa yang lain secara konsisten. Peristiwa bahasa ini sering terjadi dilingkungan sekolah, kantin, pasar terutama di lingkungan kampus. Karena mahasiwa yang menimba ilmu bukan hanya dari satu daerah, tetapi dari berbagai daerah. Sehingga bahasa daerah yang dimiliki oleh mahasiwa berbeda pula. Seperti bahasa jawa yang digunakan mahasiswa asal Brebes. Karena letak geografis berbatasan dengan daerah jawa, ada mahsiswa yang tinggal di perbayasan bisa menguasai bahasa jawa, meskipun bahasa Ibu memakai bahasa sunda. Sering terjadi alih kode maupun campur kode, antara mahsiswa asal brebes dengan mahasiswa asal Majalengka dengan menggunakan bahasa jawa. Karena mereka menganggap dengan menggunakan bahasa jawa dapat mempermudah komunikasi dan menjadikan mereka lebih akrab.

Penulis merasa penting meneliti alih kode dan campur kode karena hal ini lazim   dilakukan oleh masyarakat dalam berkomunikasi dan merupakan fenomena bahasa  yang menarik. Berdasarkan latar belakang di atas, penulis menemukan peristiwa alih kode dan campur kode yang terjadi pada individu yang berbahasa Jawa di lingkungan yang berbahasa Sunda.

B. Rumusan Masalah

Secara lebih khusus masalah yang akan dikaji dirumuskan sebagai berikut:

a. Bagaimana wujud alih kode dan campur kode pada individu yang berbahasa Jawa di lingkungan Sunda?

b. Faktor-faktor apakah yang menyebabkan terjadinya alih kode dan campur kode pada individu yang berbahasa Jawa di lingkungan Sunda?

C. Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah di atas, tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan hal-hal berikut:

a. Wujud alih kode dan campur kode pada indiividuu berbahasa Jawa.

b. Untuk mengetahui factor-faktor yang menyebabkan  terjadinya alih kode dan campur kode pada individu yanga berbahasa Jawa

D. Kajian  Teoritik

a. Sosiolinguistik

Manusia merupakan makhluk sosial. Manusia dalam kehidupan sehari-hari tidakterlepas dari kegiatan sosial, bermasyarakat. Kegiatan sosial tersebut dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya ialah berkomunikasi. Komunikasi merupakan kegiatan penyampaian informasi yang dilakukan dengan sengaja yang medianya  adalah bahasa (Yule, 2015: 17). Peristiwa komunikasi merupakan salah satu hal  yang harus terpenuhi sebagai makhluk sosial karena, dalam memenuhi  kebutuhannya mereka perlu berkomunikasi. Pada proses komunikasi, manusia menggunakan bahasa.

Sosiolinguistik mengkaji penggunaan bahasa di dalam masyarakat. Ditinjau dari nama, sosiolinguistik menyangkut sosiologi dan linguistik, karena itu sosiolinguistik mempunyai kaitan erat dengan kedua kajian tersebut. Sosio adalah masyarakat dan linguistikadalah kajian bahasa. Jadi, sosiolonguistik adalah kajian tentang bahasa yang dikaitkan dengan kondisi kemasyarakatan (Sumarsono, 2014: 1). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7