Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Membaca Saja Belum Cukup, Menulislah! (Catatan Tulisan Ke-300)

17 April 2021   17:00 Diperbarui: 17 April 2021   17:01 103 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membaca Saja Belum Cukup, Menulislah! (Catatan Tulisan Ke-300)
Sumber: pixabay.com

Tiga ratus. Yup, ini adalah tayangan tulisan ke-300. Saya tak pernah sekalipun membayangkan bisa menorehkan karya sampai sejauh ini. Angka yang lumayan. Bisa lumayan masih sedikit atau sudah lumayan banyak. Terserahlah mau memandangnya dari sudut mana.

Sebagai bahan reflektif saja untuk merayakan tulisan ke-300 ini, membandingkannya dengan yang namanya membaca. Ya, menulis dan membaca, satu paket yang tak terpisahkan.

Hobi membaca saja, rasanya belumlah bisa dikatakan "cukup". Kecuali kalau itu buat diri sendiri, mungkin bisa. Tetapi informasi dan pengetahuan yang didapatkan, dimiliki dari membaca itu, akan berhenti begitu saja.

Menerima dan Memberi

Sebuah ilustrasi menarik adalah sebuah tempat yang bernama Laut Mati. Sebenarnya ini adalah juga nama sebuah danau yang membujur di daerah antara Israel, Daerah Otoritas Palestina dan Yordania. Letaknya 417,5 meter di bawah permukaan laut, yang menjadikannya titik terendah di permukaan bumi.

Laut Mati kadar garamnya amat tinggi, yang membuatnya tak mungkin bagi makhluk hidup untuk mampu bertahan hidup. Itulah alasan mengapa namanya Danau Laut Mati. Meski begitu, sebenarnya ia juga tak benar-benar mati, karena beberapa jenis bakteri bisa hidup di sini. 

Danau Laut Mati yang unik, menjadikannya tempat wisata. Sebab orang dapat dengan mudahnya mengapung di tempat ini, walau ia tak bisa berenang sekalipun.

Berkebalikan dengan itu, di Israel juga terdapat nama danau yang cukup terkenal. Danau Galilea (Laut Galilea), yakni danau air tawar terbesar. Luasnya sekitar 53 kilometer (33 mil) dan kedalamannya mencapai 209 meter. Air hangat pada Danau Galilea menyebabkan banyak flora dan fauna yang bisa hidup.

Di antara kedua danau tersebut, ada sebuah sungai yang saling menghubungkannya. Sungai ini juga sebagai batasan antara Israel dan Yordania. Namanya adalah Sungai Yordan.

Adanya kehidupan di Danau Galilea adalah karena ia menerima dan membagikan air. Sedangkan di danau Laut Mati kehidupan sekan berakhir karena ia hanya menyimpan air itu untuk dirinya sendiri.

Sesuai namanya Laut Mati, ia benar-benar mati. Tidak berfungsi. Beda dengan kedua aliran sungai yang memberi pasokan air ke Laut Mati. Airnya punya banyak manfaat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN