Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Puan Maharani Capres, PDIP Potensi Kalah Pilpres 2024

2 Juli 2022   00:47 Diperbarui: 3 Juli 2022   21:55 1185 33 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puan Maharani, Ketua DPR RI. Sumber : ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

"Harapan kita bersama bahwa kepala negara ke depan pasca Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin harus lebih cerdas dan berwibawa, jangan sampai salah pilih, Indonesia bisa mulai dari nol lagi." H. Asrul Hoesein, Founder Green Indonesia Foundatin Jakarta.

Hiruk pikuk politik pencapresan 2024 mulai menyita waktu para partai politik (parpol) ataupun para politikus dalam "promosi" pencapresan dan tentu mengejar tandem koalisi, khususnya menteri-menteri dan pejabat lainnya yang bakal menjadi calon presiden dan wakil presiden. Tujuan mereka, tentu agar masuk radar lembaga survey agar dilirik elit parpol atau terlebih oleh King Maker Pilpres 2024.

Sayup terdengar wacana dari Teuku Umar Jakarta, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (Ketum PDIP) Megawati Soekarnoputri, diperkirakan
akan menjagokan Putri Mahkota Puan Maharani (Ketua DPR RI) sebagai bakal calon presiden (bacapres) di Pilpres 2024.

Kalaupun Megawati memaksakan kehendak yang dimilikinya yaitu pemegang Hak Prerogatif untuk menunjuk dan menetapkan bacapres dari PDI Perjuangan, sekaligus Puan Maharani yang diunggulkan sebagai bacapres dari PDI Perjuangan, itu akan menuai resistensi yang cukup berani dan beresiko.

Resiko itu bisa datang dari internal PDI Perjuangan, khususnya para pendukung Ganjar Pranowo yang sudah tersebar di seluruh Indonesia. Terlebih akan banyak mendapatkan pro-kontra dari eksternal, rakyat. Publik pada umumnya diprediksi belum bisa menerima Puan Maharani masuk Istana RI 1, kecuali mungkin RI 2.

Rakyat pasti tidak mau tahu apa itu Hak Prerogatif dan lain sebagainya yang berbau politik segala dari parpol, rakyat hanya inginkan calon presiden dan wakil presiden ke depan yang lebih baik daripada Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin.

Rasanya Puan Maharani belum bisa menarik simpati rakyat saat ini, dibanding Ganjar Pranowo dan Risma Rismaharini. Kecuali mungkin, Puan Maharani sebagai cawapres dari Ganjar Pranowo (tanpa koalisi) atau yang lebih pas dan stratejik adalah bersama Prabowo Subianto, Ketua Umum Partai Gerindra. PDI Perjuangan dan Partai Gerindra bisa memenangkan Pilpres 2024.

Penulis menyarankan, agar Megawati lebih sedikit memakai "logika leader" dan pembacaan situasi kebatinan politik sejak masuknya Prabowo Subianto di Kabinet Indonesia Maju Jokowi-Ma'ruf. Agar situasi dan kondisi tersebut dipertimbangkan alias pertahankan konsistensi.

Ada apa Prabowo Subianto tidak berada pada oposisi di pemerintahan Presiden Jokowi?, hal ini perlu dihargai oleh Megawati dan Presiden Jokowi. Kalau memang Megawati ingin dorong Putri Mahkota, sebaiknya Megawati pasangkan Prabowo-Puan. Jangan terlalu ambisiuslah, nanti terjatuh tanpa sadar.

Ingat, Megawati saat ini berada pada posisi hampir istirahat alias pensiun dalam politik "kekuasaan" di Indonesia. Berahirlah dengan baik. Tuntunlah anak bangsa ini dengan obyektif sebagai negarawan. Jadilah negarawan sejati dengan meninggalkan jejak positif abadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan