Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Inisiator PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Koperasi Sampah Penggerak Circular Ekonomi Indonesia Bersih

10 Mei 2020   07:00 Diperbarui: 10 Mei 2020   06:58 61 7 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Koperasi Sampah Penggerak Circular Ekonomi Indonesia Bersih
Ilustrasi: Penulis sebagai narasumber FGD Pola Kemitraan usaha pengelola sampah dan Industri Daur Ulang Plastik di Surabaya, pelaksana Deputi Restrukturisasi Usaha Kemenkop dan UKM. Sumber: Dokpri | ASRUL HOESEIN

"Primer Koperasi Pengelola Sampah (PKPS)  akan menjadikan sampah organik sebagai core bisnisnya, agar menjadi penopang utama dalam pembangunan pertanian organik dan energi terbarukan. Melalui pengembangan instalasi olah sampah domestik menjadi pupuk, biogas dan briket sampah"

Sebagaimana diketahui, usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan koperasi memiliki peran penting dalam perekonomian Indonesia. Pemerintah memandang penting keberadaan para pelaku UMKM. Faktanya UMKM bersama dengan Koperasi memiliki wadah secara khusus di bawah Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop/UKM).

Presiden Jokowi memiliki target pertumbuhan UMKM dan Koperasi 6%, mengikuti target pertumbuhan ekonomi tahun 2020 yang juga targetnya 6%. Ke depan jumlah wirausaha di Indonesia harus di atas 2%. Saat ini di bawah 2%. 

Indonesia kalah dengan negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, Thailand yang sudah jauh di atas 20%. (Baca: Teten Target Lima Tahun ke Depan sebanyak 48.000 Usaha Kecil Naik Kelas).

Dalam mencapai target dalam waktu yang singkat dan terukur, hanya sektor usaha berbasis sampah yang mampu mendorong pengembangan UMKM dan Koperasi. 

Karena sektor pengelolaan sampah mempunyai manfaat ganda yaitu disamping menyelesaikan masalah utamanya pada darurat sampah, sekaligus pengembangan UMKM dan Koperasi.

Keterangan Video: Industri Daur Ulang Plastik (DUP) anggota PKPS Surabaya (website PKPS Surabaya klik di Sini

Baca Juga: Sampah sebagai Pendukung Utama Pertanian Organik Indonesia

Bila pemangku kepentingan dalam sektor sampah melakukan sinergitas. Terlebih dengan adanya Perpres No. 97 Tahun 2017 Tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga atau disebut Perpres Jaktranas Sampah.

Perpres Jaktranas Sampah terdapat 15 (Lima belas) Kementerian dan Lembaga (K/L) yang bisa saling kolaborasi. Hanya saja perlu ditambah Kementerian Pertanian (Kementan) dari 15 K/L yang ada. Karena Kementan belum masuk di dalam Perpres No. 96/2017 (tidak mengerti kenapa Kementan alpa). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN