Mohon tunggu...
Suharto
Suharto Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis lepas

Penulis blog http://ayo-menulislah.blogspot.co.id/, http://ayobikinpuisi.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Rumput Melawan Cakrawala Matahari Terbenam

12 September 2022   09:41 Diperbarui: 12 September 2022   10:08 93 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Rerumputan berlatar senja (pixabay.com)

Rapuh

Mungkin kau pernah berada dalam lingkup suasana senja. Lalu melihat rerumputan. Mereka berayun ke kiri ke kanan digoyang angin. Seolah pendulum yang mencoba manterai siapa saja yang melihatnya. Mengikuti irama waktu yang tersembunyi. Menyusupkan ketakjuban pada denyut kehidupan.

Indah

Kau mungkin terkesima. Tak sepatah kata keluar. Hanya helaan napas panjang. Terasa lapang di dada dan pikiran. Kau tak bisa mengungkap kenapa rerumputan itu begitu memikat hati pada senja hari? Apakah kau pernah mengalami sebagaimana yang aku rasakan ini, katamu. 

Tua

Bumi mungkin sudah tua. Namun ia tak pernah berhenti memberikan pesona pada manusia. Tuhan menghendaki rerumputan tumbuh subur di hamparan bumi. Lalu Ia menitahkan angin untuk membelai rerumputan. Kemudian Dia menetapkan hari bergulir pada senja. Lantas Ia menyentuh hati orang-orang yang dikehendaki-Nya untuk menyaksikan pesona keindahan itu.

Waktu

Kadang pergantian waktu membuat kita lupa bersyukur. Kesibukan dan pekerjaan mengalihkan perhatian. Kita tak pernah memperhatikan waktu. Tapi ia setia menemanimu menjalani kehidupan setiap hari. Bersyukurlah jika tiba-tiba kau ingat waktu. Kemurahan-Nya membuat kau dan siapa saja yang dikehendaki-Nya menjadi ingat waktu dan bersyukur.

Surabaya, Senin 12/9/2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan