Mohon tunggu...
Widiatmoko
Widiatmoko Mohon Tunggu... Administrasi - Penulis Amatir

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Krisis Keuangan Evergrande China, Penyebab Serta Efeknya bagi Keuangan Global dan Indonesia

21 September 2021   11:15 Diperbarui: 21 September 2021   11:27 382 27 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Krisis Keuangan Evergrande China, Penyebab Serta Efeknya bagi Keuangan Global dan Indonesia
Kontan.co.id

Pasar keuangan dunia kini tengah mengamati dengan serius perkembangan krisis yang melanda perusahaan properti nomor 2 terbesar di China Evergrande.

Evergrande dilaporkan tengah dililit utang yang jumlahnya sangat besar sekitar US$ 300 mliyar atau setara dengan Rp. 4,277 triliun.

Dan US$ 100 milyar diantaranya berupa utang berbentuk obligasi yang sebagian besar diantaranya  US$ 83,5 milyar akan  jatuh tempo dalam sebulan ke depan.

Dengan kondisi seperti ini, besar kemungkinan Evergrande akan mengalami gagal bayar karena faktanya perusahaan ini memang lagi tak memiliki dana yang cukup untuk membayar surat hutang yang jatuh tempo tersebut. 

Sejumlah pengamat dan analis pasar modal dunia seperti dilansir bloomberg.com  memperkirakan akan ada beberapa skenario terburuk seandainya Evergrande gagal bayar dan terancam bangkrut.

Evergrande karena size-nya cukup raksasa, kebangkrutannya akan secara sistemik menimbulkan efek domino bagi seluruh sektor properti di China.

Pemerintah China di dorong untuk segera turun tangan menyelematkan Evergrande, meskipun Pemerintah Xi Jinping menurut sejumlah sumber bacaan disebutkan tak akan melakukan bailout.

Tapi apakah dengan risiko yang bisa saja meruntuhkan ekonomi China, pemerintah China hanya akan berpangku tangan.

Pasar keuangan dunia merespon negatif kondisi ini, dilansir Marketwatch.com, pada hari Senin (20/09/21) kemarin pasar keuangan Asia, Eropa, dan Amerika Serikat mengalami penurunan cukup tajam, indeks saham Dow Jones di Wallstreet turun hingga 1,78 persen, demikian juga dengan Indeks komposit Nasdaq  turun hingga 2,19 persen, penurunan terbesar dalam 2 bulan terakhir.

Kondisi di Evergrande ini, sebenarnya sudah dikhawatirkan oleh para pandit keuangan dunia sejak jauh-jauh bahwa ada risiko besar terkait bubble properti di China.

Di tahun 2021 ini, rasio harga rumah terhadap pendapatan masyarakat di China mencapai 133,7 kali.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan