Mohon tunggu...
Erusnadi
Erusnadi Mohon Tunggu... Freelancer - Jangan pernah membunuh pikiran atau karya tulis sendiri untuk alasan apapun

TIME WAIT FOR NO ONE

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Detik Terakhir

26 Agustus 2022   08:57 Diperbarui: 26 Agustus 2022   09:01 169 22 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Detik terakhir hidupmu

Hanya terekam dalam gambar

Terbujur lemah di pembaringan

Tiada lagi daya

Aku, kami, semua tetap miliki asa

Engkau mampu bangkit

Untuk mengulang kisah seperti dulu

Di antara pahit manisnya jalan yang pernah dilewati bersama

Tapi asa tinggalah asa

Kabar itu tiba

Sang pemilik usia menjemputmu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan