Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Penulis - Menulis itu Hidup

Pantang mundur seperti Ikan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Suara Terpahat Gundah

31 Agustus 2021   12:30 Diperbarui: 31 Agustus 2021   12:46 71 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Suara terpahat gundah dokpri

Jiwa yang sakit. Buram dalam kisah. Lara ini, bukan laraku sendiri. Tapi semua dalam masalah. Dalam dunianya masing masing. Sejak pandemi membunuh banyak nafas.

Suara terpahat gundah. Kami paham, ini cara baru. Agar memutus mata rantai penularan pandemi. Tak terbayang, jaman Semaju ini. Masih belajar cuci tangan. Jaga jarak. Memakai masker. Tapi itu harus.

Duniaku serasa terhenti. Jejakku disapu badai. Langkahku hampir roboh. Karena apa yang pernah ada, sekarang harus berubah. Menjadi sulit, seperti mencari jarum di tumpukan jerami.

Tak bisa kemana. Tak tahu harus apa. Dirumah menunggu keajaiban. Saat rebahan jadi pahlawan. Lomba bertahan hidup dalam segala keterbatasan.

Kami lelah ya Allah. Kembalikan dunia ceriaku. Sembuhkan negeri kami. Berpasrah padaMu untuk masa depan. Membuka lembar baru. Dalam asa yang indah.

Malang, 31 Agustus 2021

Oleh Eko Irawan

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan