Mohon tunggu...
Endung
Endung Mohon Tunggu... Guru - Praktisi Pendidikan

Saya seorang guru yang terus belajar

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Suara Takbiran Menyentuh Hati

9 April 2024   23:13 Diperbarui: 11 April 2024   07:16 774
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Malam ini malam yang penuh dengan kesyukuran dan rasa syukur, ketika langit mulai gelap ndan bulan  memancarkan cahayanya yang lembut, bumi Indonesia dipenuhi dengan suara-suara yang begitu khas dan mengharukan. Suara-suara itu adalah suara takbiran, yang memenuhi ruang dan hati setiap individu, menyentuh sanubari dengan kehangatan dan ketulusan.

Hari Raya Idul Fitri adalah momen penting bagi umat Muslim di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Setelah sebulan penuh menahan diri dari makan, minum, dan perbuatan tercela lainnya selama bulan Ramadan, Idul Fitri menjadi momen puncak yang ditunggu-tunggu untuk merayakan keberhasilan dalam menyelesaikan ibadah puasa. Namun, di balik kegembiraan itu, terdapat lapisan makna yang dalam yang disampaikan melalui suara takbiran.

Suara takbiran menggema dari masjid-masjid, mushalla, dan bahkan dari rumah-rumah yang diisi dengan keluarga yang berkumpul. Suara itu bukan hanya sekedar seruan untuk memuji Allah SWT, tetapi juga menjadi panggilan yang mengingatkan setiap individu akan pentingnya introspeksi diri, memperbaiki diri, dan memaafkan kesalahan orang lain. Di balik gemanya, ada sentuhan kesedihan karena menyadari betapa rapuhnya manusia, betapa seringnya kita tersesat dalam dosa dan kesalahan.

Bagi banyak orang, suara takbiran membawa mereka kembali kepada kenangan masa kecil, ketika mereka berlomba-lomba bersama teman-temannya untuk mengikuti takbir keliling di sekitar lingkungan mereka. 

Suara gemuruh takbiran itu, yang terkadang disertai dengan bunyi bedug yang menggetarkan bumi, mengisi ruang hati mereka dengan rasa syukur dan kebersamaan. Di balik kepolosan itu, ada kenangan manis yang terukir di dalam hati, mengingatkan mereka pada kebaikan dan kedamaian.


Namun, suara takbiran juga menyentuh hati dengan cara yang lebih mendalam. Bagi mereka yang pernah merasakan kehilangan, suara itu menghadirkan rindu yang mendalam kepada orang-orang yang telah pergi, yang dulu selalu bersama dalam merayakan Idul Fitri. Suara itu menjadi pengantar doa-doa bagi yang telah meninggal, mengingatkan kita bahwa kebersamaan sejati tidak pernah terputus oleh waktu atau jarak.

Di tengah gemuruh takbiran, terdengarlah tangisan dan doa-doa yang tulus dari hati yang terpanggil. Ada orang-orang yang menangis dalam sujud, memohon ampunan dan rahmat Allah SWT. 

Ada pula yang menangis karena mereka merasa tersentuh oleh kebesaran Allah SWT dan keajaiban cinta-Nya yang tak terbatas. Suara-suara ini, yang bersatu dalam kesederhanaan dan ketulusan, mengingatkan kita akan pentingnya merendahkan diri di hadapan Yang Maha Kuasa.

Suara takbiran bukan hanya sekedar bunyi gemuruh yang menggema di sepanjang malam Idul Fitri. Suara itu adalah ungkapan dari hati yang penuh dengan rasa syukur, introspeksi, dan pengharapan. Ia mengingatkan kita akan kebesaran Allah SWT dan kerapuhan diri manusia. Ia menghadirkan kehangatan kebersamaan dan kepedihan kehilangan. Di balik setiap takbir yang terdengar, ada kisah yang dalam dan menyentuh hati, mempererat ikatan antara manusia dengan Sang Pencipta. 

Semoga suara takbiran selalu mengalun dalam hati kita, mengingatkan kita akan kebesaran-Nya dan menginspirasi kita untuk menjadi pribadi yang lebih baik setiap hari. Selamat Idul Fitri 1445 H, mohon maaf lahir dan batin. 

Twibbonze Selamat hari Raya Idul Fitri 1445 H

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun