Mohon tunggu...
Ayu Diahastuti
Ayu Diahastuti Mohon Tunggu... Lainnya - an ordinary people

ordinary people

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Tentang Recalling Memory dan Pentingnya Mengelola Kecerdasan Emosi

16 Mei 2022   01:11 Diperbarui: 16 Mei 2022   11:17 942 51 23
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Beberapa toko di kawasan Coyudan masih terlihat tutup semenjak terjadi tragedi Mei '98 | dokumentasi pribadi

14 Mei 1998. Mungkin bukan kenangan yang manis bagi kami masyarakat Solo. Sebuah kenangan tentang tempat, tentang sebuah cerita kelam, juga tentang sebuah perasaan takut. Gentar.

Semua masih membekas dalam ingatan episodik saya. Ketika mata saya melihat bangunan Bank CIMB Niaga di Jalan Kartini, selekas itu pula neuron dalam otak saya menghimpun segala data masa lalu. 

Ada asap yang mengepul di langit. Membakar gedung tinggi Lippobank. Hingga tak mampu lagi saya membayangkan ulang. Terasa perih. 

Baca juga: Dua Keajaiban di Mei '98

Rumpun keikhlasan coba saya himpun. Meski kepingan ingatan tempat-tempat itu masih menyisakan kisah sedih sekaligus menakutkan. Bahkan hingga saya menyelesaikan artikel ini keping memori itu masih terasa nyata. 

Badai ketakutan sempat kembali menghinggapi saya. Sesaat saya kembali seperti berada di masa silam. Masa penuh kepulan asap. Masa penuh kegentaran. 

Setahun lebih saya mencoba menyalakan nyali untuk membungkus narasi berjudul "Mei 1998: Solo, Mimpi yang Tak Pernah Dirindukan".

Bangunan dan bangkai mobil dan motor itu kini telah lenyap. Tjoyudan. Kompleks China Town di Jalan Dr. Rajiman kini mulai berbenah. Tidak ada lagi rolling door bertuliskan "Milik Pribumi". Begitu pula tempat lain yang dulu rusak. Ya, tempat yang pernah muram mengubah dirinya menjadi lebih ria. 

Proses Recalling Memory Pada Otak Kita

Ingatan tinggal bersama dengan jejak meniti sejarah. Menyisakan kisah yang mungkin tak sedetail saat dulu peristiwa tersebut terjadi. Masih terasa perih. 

Baca juga : September dan Mei, antara Memori, Repetisi, dan Rekognisi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan