Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kant ke Nietzsche Trans Valuasi Metafisika dan Nihilisme (2)

23 September 2022   19:08 Diperbarui: 23 September 2022   19:26 92 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kant Ke Nietzsche Trans valuasi  Metafisika Dan Nihilisme (II)

Wacana nihilisme. Dalam Twilight of the Idols , Nietzsche merangkum sejarah metafisika sebagai sejarah kesalahan panjang. Ini tentang kisah perubahan-perubahan dari penundaan yang lama, tentang keinginan yang terus-menerus ditangguhkan yang akhirnya, pada akhirnya, menguap sebagai keinginan seperti itu. Pertama, terjangkau untuk beberapa orang; kemudian, tidak dapat diakses oleh semua orang di dunia ini dan, akhirnya, terdenaturasi, memudar, tidak mampu menggerakkan kehendak.

"Dunia sejati" adalah ekspresi yang menunjuk objek keinginan, nama semua aspirasi manusia, dan di Platon itu muncul secara terpisah untuk pertama kalinya, meskipun masih dapat diakses oleh orang bijak. Pemisahan itu disempurnakan dengan Kekristenan, ketika dunia itu tidak terjangkau untuk saat ini , hanya sebuah janji untuk "orang bijak, orang saleh, orang-orang saleh." Dan dengan filosofi Kantian tampaknya dilarang untuk berpikir, tidak dapat dibuktikan , hanya "pemikiran" sebagai "penghiburan, kewajiban, imperatif."

Jalan menuju ide, menuju "dunia nyata" mulai sekarang tidak dapat dilalui. Positivisme menandai pecahnya ilusi: waktu penantian   mengetahui akhir, dan sekarang objek keinginan menjadi aneh, tidak diketahui . Satu langkah lagi adalah jurang, sanggahan gagasan: dunia itu hanyalah ilusi yang berlebihan, proyek yang tidak berguna. Terlepas dari kembalinya keceriaan yang dirujuk Nietzsche, dengannya hadir tamu yang mengganggu: nihilisme. Baru sekarang manusia menghadapi alternatif yang hebat: melenyapkan dunia lain sama dengan menghilangkan kategori-kategori yang menjelaskan yang satu ini: Bukankah cakrawala menjadi semakin kelabu? Bukankah tanahnya runtuh, bukankah itu retak di mana-mana?.

Memang, Tuhan sudah mati, tetapi sekarang semua peristiwa mungkin terjadi. Akhir dari drama ini masih jauh dari kepastian. Sekarang, baru sekarang, dengan kedatangan pengunjung aneh ini, yang sarat dengan bahaya: sekarang tragedi itu dimulai.

Dekadensi, pesimisme, dan nihilisme adalah tema-tema yang sepenuhnya menyita perhatian tahun-tahun terakhir kehidupan filsuf Nietzsche. Dalam karya-karya terakhir yang diterbitkan dan, terutama, dalam banyak catatan untuk karya yang diproyeksikan, sebelum kemungkinan melihat cahaya diambil darinya oleh penyakit, mereka muncul di mana-mana. 

Setelah penerbitan The Genealogy of Morals, Nietzsche menerapkan dirinya pada elaborasi sebuah karya yang tujuannya adalah untuk menceritakan kisah dua abad yang akan datang - ketika dia berasumsi   nihilisme sudah menjadi fenomena umum  dan untuk menunjukkan nihilisme adalah hasil yang diperlukan dari suatu bentuk evaluasi.

Nihilisme dengan demikian adalah akibat, akibat. Dan bukan penyebab. Pesimisme, pada bagiannya, tidak lebih dari preformasi nihilisme, pendahuluannya: dalam kedua kasus itu berkaitan dengan gejala yang merujuk pada penyakit. Dan penyakit itu disebut dekadensi.

Namun mari kita berhenti sejenak, sebelum masuk ke penjelasan proses, dalam fenomena itu, nihilisme, yang diumumkan Nietzsche sebagai takdir pemikiran Eropa: Nihilisme berarti nilai-nilai tertinggi telah kehilangan kredibilitasnya. Ujungnya hilang. Jawaban atas pertanyaan mengapa ? . Horor , bahaya jurang maut, disulap dalam seribu cara berbeda sepanjang sejarah pemikiran, sekarang bangkit dengan kekuatan penuh dan mengungkapkan ketidakefektifan senjata yang digunakan untuk melawannya. Monster itu tidak mati, itu hanya tidur.

Dan Nietzsche menambahkan lagi, nihilisme "adalah konsekuensi dari interpretasi moral Kristen tentang keberadaan". Pahamilah dengan baik, kengerian kekosongan tidak lain adalah kegelisahan yang dihasilkan oleh saat keinginan dibiarkan terkoyak, tercabik-cabik: tanpa objek. Horror vacui adalah ketakutan akan keinginan yang tidak lagi menginginkan... apapun. Selama berabad-abad, Kekristenan memberikan jawaban atas pertanyaan "mengapa?" dengan menggambarkan dunia lain di mana semua cita-cita berada. Sekarang, ketika akhirnya ditemukan   cita-cita seperti itu tidak lain hanyalah apa-apa, kehendak itu mengakui dirinya sebagai kehendak yang tertipu, dalam bahaya memusnahkan dirinya sendiri .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan