Mohon tunggu...
Andhika Aqil
Andhika Aqil Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Jiwa yang melayang-layang di ruang hampa

I put my heart and my soul into my work, and have lost my mind in the process.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Temu dan Semu - Hari (2)

6 April 2024   09:59 Diperbarui: 6 April 2024   10:11 46
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
(gambar original/dok. pribadi)

Oh wanita yang malang,Mencoba membalas perasaanya,wanita yang malang,
Menutup tangis dengan senyumannya.

Hanya seorang wanita muda,
Yang ingin membuktikan diri,
Hanya ingin memberikan semuanya,
Kepada orang yang diminati.

Namun dunia tidak senang dengan adanya cinta,
Dunia murka dengan cinta mereka,
Cinta kuat yang dikekang,
Lama-kelamaan akan menghilang.

Siang dan malam pun berganti,
Aku tidak melihat wanita itu lagi,
Wanita yang biasanya berjalan dengan senyum seri,
Kini hanya berjalan sendiri.

Hari menjadi minggu,
Minggu menjadi bulan,
Lama-kelamaan itu menjadi semu,
Tak ada lagi cerita dan candaan.

Aku tidak melihat mereka lagi,
Mereka yang biasanya bertemu,
Mungkin mereka sedang berlari,
Dari kutukan dunia yang batu.


Kisah mereka mengalir,
Meski belum sampai di ujung sungai,
Namun mereka berakhir,
Itulah yang disebut usai.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun