Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kritik Kurikulum pada Model Taxonomy Bloom

16 Januari 2020   02:18 Diperbarui: 16 Januari 2020   02:42 19 2 1 Mohon Tunggu...
Kritik Kurikulum pada Model Taxonomy Bloom
dok. pribadi

Kritik Pada Model  Taxonomy Bloom

Benjamin Bloom (21 Februari 1913 - 13 September 1999) adalah seorang psikolog pendidikan Amerika yang memberikan kontribusi signifikan pada klasifikasi tujuan pendidikan dan teori penguasaan pembelajaran.

Penelitiannya, yang menunjukkan   lingkungan pendidikan dan lingkungan rumah dapat menumbuhkan potensi manusia, mengubah pendidikan. Bloom mengembangkan "taksonomi tujuan pendidikan" yang mengklasifikasikan berbagai tujuan pembelajaran dan keterampilan yang ditetapkan pendidik untuk siswa. 

Bloom membagi tujuan pendidikan menjadi tiga "domain:" Afektif, Psikomotor, dan Kognitif.  Itu hirarkis, seperti taksonomi lainnya, yang berarti belajar di tingkat yang lebih tinggi tergantung pada telah mencapai pengetahuan dan keterampilan prasyarat di tingkat yang lebih rendah.  Bloom bermaksud bahwa Taksonomi memotivasi pendidik untuk fokus pada ketiga domain, menciptakan bentuk pendidikan yang lebih holistik . 

Benjamin Bloom adalah seorang psikolog pendidikan akademik yang berpengaruh.  Kontribusinya yang utama pada bidang pendidikan meliputi penguasaan pembelajaran, model pengembangan bakatnya, dan taksonomi tujuan pendidikan dalam ranah kognitif. 

Bloom memfokuskan sebagian besar penelitiannya pada studi tentang tujuan pendidikan dan, akhirnya, mengusulkan bahwa tugas yang diberikan lebih disukai salah satu dari tiga domain psikologis: Kognitif, afektif, atau psikomotor. 

Domain kognitif berkaitan dengan kemampuan untuk memproses dan memanfaatkan (sebagai ukuran) informasi dengan cara yang bermakna.  Wilayah afektif berkaitan dengan sikap dan perasaan yang dihasilkan dari proses pembelajaran.  Terakhir, domain psikomotor melibatkan keterampilan manipulatif atau fisik. 

Bloom mengepalai sekelompok psikolog kognitif di University of Chicago yang mengembangkan hierarki taksonomi dari perilaku berbasis kognitif yang dianggap penting untuk pembelajaran dan kemampuan terukur.  Sebagai contoh, suatu tujuan yang dimulai dengan kata kerja "menggambarkan" dapat diukur tetapi yang dimulai dengan kata kerja "mengerti" tidak. 

Klasifikasi tujuan pendidikannya, Taksonomi Tujuan Pendidikan, Buku Pegangan 1: Domain Kognitif, diterbitkan pada tahun 1956, membahas ranah kognitif versus psikomotor dan ranah pengetahuan afektif.  Itu dirancang untuk memberikan prosedur yang lebih dapat diandalkan untuk menilai siswa dan hasil praktik pendidikan. 

Taksonomi Bloom menyediakan struktur untuk mengkategorikan tujuan instruksional dan penilaian instruksional.  Taksonomi-nya dirancang untuk membantu para guru dan Desainer Instruksional untuk mengklasifikasikan tujuan dan sasaran instruksional.

Landasan taksonominya didasarkan pada gagasan bahwa tidak semua tujuan dan hasil pembelajaran adalah sama.  Misalnya, menghafal fakta, meskipun penting, tidak sama dengan kemampuan yang dipelajari untuk menganalisis atau mengevaluasi;

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
  13. 13
  14. 14
  15. 15
  16. 16
  17. 17
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x