Mohon tunggu...
Muhammad Irfan Ayyubi
Muhammad Irfan Ayyubi Mohon Tunggu... Mahasiswa

Hanya seseorang yang ingin tidur siang di sebuah kolong jembatan dengan bebasnya

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Candhikala dan Kuasanya

23 April 2021   03:48 Diperbarui: 23 April 2021   03:49 55 10 0 Mohon Tunggu...

Senja yang begitu-begitu saja
Betapa singkat dan tak berbekas apa-apa
Ia berlalu
secepat kelam menelannya kemudian
Namun banyak mata tenggelam dalam decak kagum, lantas mengabadikannya dalam kata-kata

Ada yang larut mengguratkan pena seraya menangis tersedu
Ada yang memilih bercerita tentangnya dengan haru-biru
Ada yang berdiam dalam lamunan bayang-bayang
Mengorek luka-luka lama yang telah sembuh perlahan

Kesemuanya sama: muda-belia berpasrah s'bagai hamba-hamba
Memuja-muja candhikala dan tahtanya yang sedemikian singkat. Tak pernah sadar setan dan balatentaranya keluar dari sarangnya, yang membisik-bisikkan sebuah keputusasaan
Hingga merasuk dalam jiwa dan tiap tetes darahnya, dan detak dalam jantungnya
Terserap daya dan tenaga yang melimpah ruah itu, oleh kuasa  jingga yang fana, atau terkadang ungu yang dungu
Lantas dininabobokan malam
Tenggelam dalam muram
hingga tak pernah sempat melihat fajar datang.
Gairah hilang, terkubur dalam jeratan fatamorgana

April 2021

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x