Mohon tunggu...
Ayah Tuah
Ayah Tuah Mohon Tunggu... Penulis - Penikmat kata

Antologi puisi: Tiga Bicara Hujan

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Di Mana Kapak Ibrahim

18 Juli 2021   21:22 Diperbarui: 18 Juli 2021   21:37 262 47 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Mana Kapak Ibrahim
Ilustrasi. Sumber: id.theasianparent.com 

Kita menyangka berhala-berhala telah runtuh. Tapi kenyataannya, pemujaan-pemujaaan baru terus tumbuh 

Kapak Ibrahim telah lama ditinggalkan pada leher berhala yang besar

Namun, kini mewujud pada kata-kata, gambar, bahkan kebencian pun sebagai sesembahan baru untuk mata pencarian 

Tidak ada tapi diada-adakan. Nyata di mata yang disembunyikan. Demi sepatu, bendera-bendera, yang padahal hanya dinikmati sebentar saja 

Di mana kapak Ibrahim. Menghentikan orang alim, yang menggunakan ilmunya di jalan yang lalim; menetak bebal, pada kepala-kepala yang berjalan tak menggunakan akal 

Tapi berada di mana kapak Ibrahim 

***

Lebakwana, Juli 2021 

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x