Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Batas-Tak-Bertuan (XI)

22 November 2022   18:00 Diperbarui: 22 November 2022   18:00 87
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Malin mengabaikan desis berbisik itu, menutup lubang telinganya erat-erat dari bunyi-bunyian yang merambat di udara.

Kerambil.

Dia tidak akan membiarkan Bayang-Bayang menekannya untuk membiarkan si Penapas Air bebas pergi tanpa menghormati kesepakatan hal-hal yang dia siratkan sebelumnya, terutama tentang harta karun yang ditinggalkan Dunia Barat. Dia harus tahu.

"Kita sudah membuat kesepakatan, Sayang. Kamu harus membayar dengan informasi."

Dia bertanya-tanya tentang hal-hal lain yang dia bicarakan---Dunia Barat, senjata dan mata-mata---dan bertaruh bahwa bawaan sifat jahatnya yang membuat Alira mereka-reka cerita hantu untuk bermain-main, untuk membuatnya bingung.

Malin menolak untuk menunjukkannya, meskipun kata-kata Alira menghunjam ke dalam pikirannya seperti wabah, membuatnya meraih tuak terbaik yang dibuatnya dengan resep rahasia peninggalan nenek moyang. Dia menuangkan ke dalam batok sampai penuh untuk dirinya sendiri.

Malin jauh lebih unggul dari Angku dalam hal tuak. Dia menyesap rasa yang kaya dan lembut seperti bara yang dipelihara dengan susah payah dalam kendi khusus. Nada-nadanya melapisi tenggorokannya yang berjatuhan dalam kehangatan yang menyenangkan melalui batang lehernya, penangguhan hukum yang disambut baik sejak penindasan si Makhluk Basah memasuki tempatnya dengan pernyataan liarnya. 

Hal yang perlu disingkirkan dari benaknya sampai tidak memengaruhinya lagi. Namun dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan berita terburuk Alira.

Menjadi kaki tangan Dunia Barat adalah kejahatan serius, kejahatan yang dapat memulai perang antar dunia berikutnya di kedainya. Seperti kapal itu yang katanya membawa sepasukan prajurit Dunia Barat. Dia tidak percaya mereka menyembunyikan apa pun di Langkaseh, apalagi sesuatu yang merupakan harta karun berharga.

Dia juga tidak bisa menganggap siapa pun yang dia kenal adalah agen mata-mata Dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun