Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

CMP 6: Lingkaran Cincin Asap

23 Mei 2021   09:18 Diperbarui: 23 Mei 2021   09:24 106 14 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
CMP 6: Lingkaran Cincin Asap
best-wallpaper.net

Kamu mengembus lingkaran cincin asap di tato lenganku, tapi aku tak keberatan.

Karena senyummu seperti pelangi hujan di bulan Mei, wajahmu memancarkan cahaya rembulan purnama merah darah. Dan karena seseorang yang jauh di langit ke tujuh yang seindah dan sempurna sepertimu telah memberikan cintanya kepada manusia jalanan kepala batu sepertiku.

Menatap ke dalam cermin seprai kusut dan kenangan indah tentang kaki telanjang yang meninggalkan jejak di pantai ketika kita menyisir menggali kerang berenda di pasir putih hangat. Atau jalan-jalan kedinginan di bawah langit bertabur bintang setelah gerimis petang; kuma-kuma lembayung bersemi awal musim setelah membelah diri menjadi sepuluh anak subang berbatasan dengan bahu jalan basah lembap.

Lehermu yang jenjang panjang feminin, disiram aroma kebun mawar puncak bukit, memenuhi lubang hidungku dengan kebahagiaan. Kelembutan dari belaian mesra, ciuman lembut, sapuan hangat nafasmu seperti kopi klotok menyepi seperempat jam di saput kabut dini hari, membuatku bergidik sekali lagi.

Saat dingin malam menyentuh titik terendah, pijar cintamu laksana derak api unggun menghangatkan jiwaku. Dan di luar, jauh di tudung gunung salju abadi, bayangmu bersinar seperti kunang-kunang ketika rambutmu yang sewarna jagung tertiup angin menari-nari disambut nyanyian suaramu selembut uap beludru.

Sepi di lereng bukit tertutup cadas, dedaunan jati meranggas berhamburan. Beberapa masih hijau, beberapa cokelat rapuh. Menguraikan kisah hidup, cinta.

Hidupmu terlalu singkat, tetapi lukisan penuh warna sungai bianglala. Namun kan selalu kuingat---lingkaran cincin asap, cinta, dan kamu.

Bandung, 23 Mei 2021

Sumber ilustrasi

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x