Mohon tunggu...
Arif R. Saleh
Arif R. Saleh Mohon Tunggu... Banyuwangi-Probolinggo, Satu Jiwa.

Menyenangi kata yang kesepian dan gaduh

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sonata Hujan di Beranda Waktu

18 Maret 2021   05:57 Diperbarui: 18 Maret 2021   05:57 195 50 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sonata Hujan di Beranda Waktu
Ilustrasi Kesedihan. Sumber: Free-Photos on Pixabay.com

Ada hujan, kembali menghadirkan harapan-harapan. Membawa jutaan pesan-pesan kehidupan. Dan padanya, sepasang mata masih mengagumi kebeningan tanpa jawaban. Dalam heningnya hati, hujanpun menunggu di pelataran.

Hujan cemburu buta. Keluh kesah tumpah. Deras di antara gelegar halilintar. Menopang senjakala waktu. Menelusup di dedaunan dan rerumputan. Memainkan instrumentalia kenangan-kenangan. Sedang sepasang mata, mendekati luka.

Pada sonata hujan dan luka. Sepasang mata betah berdiri di balik jendela. Senyum dan air mata, mendatangi hujan di pelataran. Mereka menari dan menari, dan terus menari dan menari. Hingga sepasang mata, kembali menutup cerita.    

Probolinggo, 18 Maret 2021  

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x