Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - Lehrerin

Sudah menulis 2.552 artikel berbagai kategori (Fiksiana yang terbanyak) hingga 15-5-2023 dengan 1.964 highlight, 17 headline, dan 99.015 poin. Menulis di Kompasiana sejak 1 Desember 2018. Masuk Kategori 15 Kompasianer Teraktif di Kaleidoskop Kompasiana selama 4 periode: 2019, 2020, 2021, dan 2022. Salam literasi πŸ’– Just love writing πŸ’–

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Ah Hujan

10 Maret 2023   17:35 Diperbarui: 10 Maret 2023   17:50 133
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Foto: pexel.com/burak via kumparan.com

Ah hujan
Lagi dan lagi
Kau menyepikanku
Menyapaku dalam dinginmu
Menghempaskanku ke dalam percikanmu
Aku sesaat menangis karena lelah
Aku sejenak terluka saat hadirmu
Aku seketika meradang dalam kesalku

Ah hujan
Aku lupa kau menahanmu
Kau hanya hadir dalam rintik
Kau tidak membasahiku dalam derasmu
Kau menantikan saat aku tiba
Di peraduan jiwaku
Kau tak lupakan aku sesungguhnya

Ah hujan
Maafkanku mengeluhkan hadirmu
Yang bukan kehendakmu sendiri
Ada Pengatur keberadaanmu
Ada yang memerintahmu
kapan datang dan pergi

Baca juga: Jangankan Cinta

Bilakah aku marah pun kesal
pada Pencipta hadirmu
Atau hanya karena lelahku
di tengah hadirmu yang tiba-tiba
Maafkanku hujan bilaku kecewa
Aku akan mengingatmu
Sebagai teman dalam sepiku
Sejenak yang seketika

....
Written by Ari Budiyanti

#PuisiHatiAriBudiyanti


Oktober 1 -2017

Baca juga: Pada Saat Aku Pergi

12-2496

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun