YoumiSr
YoumiSr

I like writing what come to my mind 💻

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kampung Kramat

24 Januari 2019   21:34 Diperbarui: 24 Januari 2019   22:07 166 3 3
Kampung Kramat
memebomb.net

Siang itu sekitar pukul 14.00 WIB, di kampung Kramat ada kejadian yang menggegerkan warga sekitar, gimana tidak geger, tiba-tiba saja warga di kejutkan dengan kematian Mpok Saodah yang gantung diri di kamar mandi di rumah kontrakan yang sudah dia tempati kurang lebih dua tahun terakhir ini. Rumah kontrakan milik Bang Rudy mendadak ramai oleh warga sekitar juga beberapa polisi yang datang untuk olah TKP.

"Bang Supri, kenapa Mpok Odah gantung diri?"

Tanya seorang warga kepada saya, Supri priyadi, yang menjaga keamanan kampung kramat.

"Lah saya juga belom tahu Mpok, makanya ini kaget banget!"

Gue celingak-celinguk ngelihat ke beberapa polisi yang lagi sibuk bertanya ke Bang Rudy si pemilik kontrakan.

"Apakah selama ini Bapak melihat kalau korban ada masalah dengan seseorang?"

Tanya Polisi bertubuh tegap, dengan rambut yang sedikit klimis pada Bang Rudy si pemilik kontrakan.

"Kaga ada Pak, selama dia ngontrak di sini, setau saya Mpok Odah ini baik-baik saja, bayar kontrakan juga lancar-lancar aja meski pernah telat berapa kali mah!"

Gue ngeliat muka Bang Rudy sedikit serius ngomong sama tuh polisi.

"Apakah beberapa hari terakhir ini, korban menerima tamu? Yang datang ke sini? "

Polisi muda yang pangkatnya baru bintara kembali menanyakan beberapa pertanyaan pada Bang Rudy.

"Saya kagak begitu perhatiin yak pak, lahkan saya juga punya kesibukan pak, cuma setau saya mah kayanya kagak dah, palingan anaknya apa cucunya gitu yang pernah saya lihat mah, tapi itu udah lama banget Pak, ada kali tiga bulan yang lalu!"

Bang Rudy menjelaskan dengan sangat antusias, ada sedikit ketegangan dalam wajah Rudy, lah gimana kagak mau tegang, baru kali ini ada orang bunuh diri di kontrakannya.

"Nah, coba tanya si Supri tuh Pak, dia pan hansip disini, kali aja Supri pernah ngeliat ada orang yang bertamu ke kontrakan Mpok Saodah!"

Tiba-tiba Rudy Khoirudin nunjuk ke arah gue, spontan gue langsung buang muka belagak kaga lihat.

"Sial banget si Rudy, ngapah jadi gue dibawa-bawa!"

Gue ngedumel dalam hati, bukan apa-apa kan ribet banget rasanya kalau sampai gue dibawa ke kantor polisi.

"Pri.. Supri, sini lo!"

Rudy teriak-teriak manggil ke arah gue, gue terus berlagak budeg, pelan-pelan gue mundur dari kerumunan orang, mending gue menghindar aja dah.

"Pri.. Supri, mau kemana lo? Pakai ngabur segala!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10