Mohon tunggu...
Yohanes Natonis.
Yohanes Natonis. Mohon Tunggu... Penulis - Penulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Penyuka sastra Menulis adalah salah satu wadah dimana kita akan tetap dikenang walau raga tak lagi berjiwa.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Suatu Sore di Kala Senja

18 Agustus 2022   21:49 Diperbarui: 18 Agustus 2022   21:53 152 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar dokumen pribadi

   Desiran ombak menyapa pesisir pantai.

Terpampang indah goresan awan yang terbentang di ankasa.

  Paduan waran kuning dan oranye menambah indah parasnya.

Baca juga: Pengunjung Senja

 Dengan lembutnya kita berjalan seiring selangkah, ditemani desiran ombak yang terus menyapa, seolah ingin menegur.

    Jemari lembutmu terus mengunci jemariku seolah tak mau dilepaskan.

  

Kita terus berjalan menyusuri pesisir pantai.

Baca juga: Perangkap Senja

Tanpa terasa sang senja telah berpulang kedalam pelukan semesta, diganti dengan rembulan yang tidak sempura kala sang awan menutupi parasnya.

    Sang waktu seakan mengusir kita dari pesona sang senja.

 Tapi ku harap kau akan selalu mengenang kisah ini .

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan