Mohon tunggu...
Yanti Sriyulianti
Yanti Sriyulianti Mohon Tunggu... Berbagilah Maka Kamu Abadi

Ibu dari 3 anak yang sudah beranjak dewasa, aktif menggiatkan kampanye dan advokasi Hak Atas Pendidikan dan Perlindungan Anak bersama Sigap Kerlip Indonesia, Gerakan Indonesia Pintar, Fasilitator Nasional Sekolah Ramah Anak, Kultur Metamorfosa, Sandi KerLiP Institute, Rumah KerLiP, dan Perkumpulan Keluarga Peduli Pendidikan di Indonesia sejak 1999. Senang berjejaring di KPB, Planas PRB, Seknas SPAB, Sejajar, dan Semarak Indonesia Maju. Senang mengobrol dan menulis bersama perempuan tangguh di OPEreT.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

FGII Berkolaborasi Menerapkan Merdeka Belajar

5 Juni 2020   04:57 Diperbarui: 5 Juni 2020   05:42 42 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
FGII Berkolaborasi Menerapkan Merdeka Belajar
Tety Sulastri Ketua Umum DPP FGII

Inspirasi menetes dari atas. Kalimat ini terngiang di benakku ketika menyaksikan transformasi kepemimpinan Federasi Guru Independen Indonesia (FGII).  Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbud, Iwan Syahril, hadir dalam halal bihalal yang diselenggarakan DPP FGII untuk menyampaikan kebijakan Merdeka Belajar di masa pandemik COVID-18. 

Paparan singkatnya tadi pagi dan jelang sore hari dalam webinar yang difasilitasi Prof Fasli Jalal menunjukkan komitmen Kemendikbud untuk menjadikan pendidikan sebagai tempat persemaian benih-benih kebudayaan sebagaimana dinyatakan Bapak Pendidikan Nasional kita. 

Dirjen termuda yang ditunjuk Mas Menteri Nadiem dari kalangan profesional ini menegaskan bahwa transformasi kepemimpinan pendidikan sebagai program utamanya menghamba pada anak. Dan ini sejalan dengan asas ketujuh pemikiran pendidikan Ki Hadjar Dewantara. 

Transformasi Kepemimpinan Perempuan 

Perempuan mampu menjaga keberlangsungan organisasi ketika mendapatkan kepercayaan untuk memimpin. Masih lekat dalam ingatan ketika aku meminta beberapa pendiri FGII untuk mendorong Tety Sulastri maju sebagai calon Ketua Umum dalam kongres FGII di Hotel Beleza Jakarta.  

Percepatan gerakan Sekolah Ramah Anak niscaya terjadi ketika organisasi profrsi guru mau mengerahkan anggotanya untuk menjadi penggerak di satuan pendidikan masing-masing. FGII dalam kepemimpinan Tety Sulastri membuktikannya. Sedikit dorongan ini pun memperluas kolaborasi FGII dengan multipihak membentuk jejaring organisasi pofesi perlindungan anak di Indonesia.

"Saya mengikuti arahan teteh. Oh ya, teh Yanti dengan KerLiP nya membawa saya dan FGII menjadi mitra  Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Hari ini saya mengajak guru, kepala sekolah, pengawas, bahkan anak SD dari wilayah timur Nusantara yang masih tertinggal sesuai arahannya," kata Ketua Umum DPP FGII terpilih ini pada pembukaan diskusi pasca webinar dengan Dirjen GTK.

Aku dan Jamjam dari KerLiP memenuhi permintaannya untuk menjadi anggota Majelis Pertimbangan Organisasi FGII. Tety Sulastri membawa FGiI hadir dalam pelatihan fasilitator nasional SRA, Sosialisasi dan pelatihan SRA terutama di wilayah timur, Gerakan Indonesia Pintar, Sekolah Panutan di Riau, kampanye Belajar di Luar Kelas, dan yang terkini Semarak Indonesia Maju dari daerah tertinggal.

Rumah KerLiP dan DPP FGII  menjalin kemitraan sejak mengawal  UU No 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.  Sebelumnya kami memfasilitasi Pelatihan Guru Kritis yang dilaksanakan bersama Koalisi Pendidikan di Cikupa Tangerang. 

Kemitraan khas  antara perkumpulan keluarga peduli pendidikan dan FGII makin menguat seiring dengan pembentukan TeKUN-Tim Advokasi Korban Ujian Nasional dan pelembagaan Education Forum pada 2006-2009. Tak mengherankan jika kami berkolaborasi dengan multipihak termasuk dalam mendukung kebijakan Merdeka Belajar termasuk pada masa pandemik COVID-19.

Perwakilan guru dari daerah tertinggal yang mendapat kesempatan bertanya kepada Dirjen GTK menyampaikan tantangan dan terobosannya menyiasati keterbatasan sarana prasarana pelaksanaan Belajar dari Rumah. Sementara itu, Agnes, murid SD dari Ambon membacakan surat yang ditulisnya untuk Mendikbud dengan dialek dan istilah daerah yang memikat hati. Dirjen GTK. Iwan Syahril pun meminta keduanya mengirimkan catatan tertulis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN