Mohon tunggu...
Weinata Sairin
Weinata Sairin Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Teologi dan Aktivis Dialog Kerukunan

Belajar Teologia secara mendalam dan menjadi Pendeta, serta sangat intens menjadi aktivis dialog kerukunan umat beragama

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Harapan-harapan bagi Pendeta Perempuan

12 Oktober 2021   06:56 Diperbarui: 12 Oktober 2021   06:57 100 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pendeta perempuan | Sumber : ministrytodaymag.com

HARAPAN
HARAPAN BAGI
PENDETA PEREMPUAN

begitu banyak gereja di zaman ini
yang menahbiskan
perempuan-perempuan
menjadi pendeta
yang lebih maju adalah ada banyak perempuan yang kini sukses menjadi pimpinan sinode
pimpinan sekolah teologi
pimpinan organisasi kristiani
pimpinan lembaga gerejawi diberbagai aras
pimpinan lembaga oikoumene di banyak level
di dunia sekuler
banyak perempuan menjadi menteri
pemimpin negeri
anggota parlemen
dirjen, sekjen
kepala  ini dan itu
rektor, peneliti
dan sebagainya
dan sebagainya

perempuan cerdas dan pikiran bernas
kini banyak menjadi pelayan gereja yang andal
dibanggakan
mulai dari komisi,penatua, tim, anggota majelis sinode, pendeta,
pimpinan lembaga gerejawi di level nasional, regional dan internasional

sejarah akan tertoreh secara mengagumkan
jika kelembutan
kecerdasan dan kebijaksanaan perempuan
ikut mengalir dalam proses membangun kehidupan
yang berkeadaban

di zaman yang makin maju dan modern para perempuan gereja
tidak lagi berkutat pada soal-soal kerumahtanggaan, kecantikan, kuliner, ASI, balita, resep-resep masakan dan sebagainya
perempuan gereja
mesti tampil sebagai pendeta, pemimpin jemaat, pemimpin resort,pemimpin klasis, pemimpin sinode,pemimpin badan kerjasama gereja di berbagai wilayah, pemimpin pgi wilayah
aturan gereja mesti memberi ruang bagj para perempuan gereja untuk berkiprah optimal di lingkup jemaat dan gereja

para pendeta perempuan yang melayani di jemaat dan gereja
harus membuktikan kepiawaiannya dalam melayani yang sama atau bahkan lebih dari seorang pendeta laki-laki
ia takboleh mengidap sejenis penyakit inferiority compeks dalam berinteraksi dengan pendeta laki-laki
ia harus merasa setara dan takboleh terjerembab dalam  isu gender
pendeta perempuan harus membaca dengan mata jernih isu yang trending di masyarakat
bukan hanya kdrt, kekerasan seksual, aturan dukcapil tentang kawin siri, kejahatan seksual terhadap anak
tetapi juga soal-soal korupsi, terorisme, kkb, konflik, kesatuan bangsa, pergeseran  libur haribesar keagamaan
dan lain sebagainya

pendeta perempuan mesti memaknai bahwa jabatan pendeta itu adalah pelayanan dan panggilan
sikap arogan, diskriminatif, memandang muka, ngeboss takada dalam jabatan itu
pendeta perempuan wajib mengembangkan sikap humble dalam diksi dan perbuatan.

Jakarta, 12 Oktober 2021/ pk .4.03
Weinata Sairin

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan