Mohon tunggu...
Vincent Setiawan
Vincent Setiawan Mohon Tunggu... Seorang Mahasiswa Teknik Suka Menulis

Mahasiswa yang mencoba mengeluarkan segala pemikirannya. Seorang Mahasiswa aktif, menulis sejak bangku SMP tetapi tidak pernah terpublish secara gamblang bahkan di lingkungan keluarganya sendiri. Merasa salah jurusan karena lebih sering nulis daripada membuat alat, tetapi sudah nyaman dengan jurusannya. Menerima sumbangan dan dukungan lewat https://trakteer.id/vincent-leonhart-setiawan- (Akan ada konten eksklusif saya di sana yang berkaitan dengan pengembangan diri dan tulisan-tulisan yang lebih frontal)

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Inti dari Memahami Sesuatu

6 Februari 2021   10:38 Diperbarui: 6 Februari 2021   10:46 181 3 0 Mohon Tunggu...

Seberapa banyak dari kita yang sangat susah mencerna soal elektro-magnetisisme dalam pelajaran fisika saat di SMA ataupun Kuliah

Seberapa banyak orang yang mungkin tidak paham akan apa itu konsep "usaha" dalam pelajaran fisika di SMA ? 

Atau mungkin seberapa banyak yang tidak paham akan apa itu atom ? Mengapa atom yang merupakan partikel terkecil masih bisa di bagi-bagi lagi menjadi beberapa bagian seperti elektron, proton, dan neuron ?

Ataupun seberapa banyak dari kita yang sudah mencoba untuk membaca kitab suci ataupun buku-buku filsafat namun tak pernah sedikitpun memahami apa yang disampaikan oleh buku tersebut ?

Mungkin kita adalah bagian dari orang-orang yang tidak paham akan hal-hal tersebut. Kita secara sadar, tidak memahami apa inti dari konsep-konsep tersebut. Bahkan, setelah bertahun-tahun pun kita masih menjadi seseorang yang tidak memahami apa sebenarnya inti dari hal tersebut. 

Lantas apa yang menjadi masalah sampai kita tidak bisa memahami hal tersebut bahkan sampai bertahun-tahun lamanya? 

  • Kita tidak dekat dengan hal tersebut

Tak kenal maka tak sayang. Pepatah yang mungkin terngiang-ngiang di kepala kita itu mungkin ada benarnya. Alasan mengapa kita tidak bisa memahami apa yang kita pelajari sampai bertahun-tahun lamanya mungkin adalah karena kita tidak dekat dengan hal yang kita pelajari. 

Sebagai contoh, di SMA mungkin kita belajar soal elektromagnet, usaha, mekanika kuantum, dsb., tetapi ketika kita memasuki dunia pekerjaan ataupun perkuliahan, hal tersebut tidaklah berguna sama sekali dan kita tidak anggap penting. 

Sehingga, seiring dengan berjalannya waktu, motivasi untuk mempelajari hal tersebut akan berkurang dan menghilang begitu saja. Hal ini memang bukan masalah jikalau memang bukan hal yang fundamental bagi kita, tetapi jikalau hal ini dibawa ke arah yang lebih fundamental dan mendasar seperti pertanyaan "Mengapa hal ini berjalan seperti ini?" Mungkin hal tersebut akan menjadi suatu permasalahan. 

  • Sejak dari awal kita tidak mau bertanya apa yang menjadi inti dari hal tersebut

Berhubungan dengan apa yang ada di atas, kita seringkali lupa untuk mempertanyakan apa yang sebenarnya menjadi inti dari hal yang kita lakukan. Sehingga, ketika kita mempelajari hal tersebut, kita hanya akan mengetahui bagaimana hal tersebut dihitung, dijalankan, ataupun dituliskan, tanpa sedikitpun tahu tentang apa yang sebenarnya menjadi hal fundamental dari permasalahan tersebut. Hal ini biasa terjadi di ranah keagamaan, seperti pertanyaan, "Apakah Tuhan itu ada ?" 

Pertanyaan ini sebenarnya sangat fundamental dan sangat harus diberi pemahaman sehingga kita bisa menjalankan keagamaan kita dengan pemahaman yang betul. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN