Mohon tunggu...
Tofik Hidayat
Tofik Hidayat Mohon Tunggu... Tofik

Seorang mahasiswa Ilmu Komunikasi disalah satu universitas di Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Erupsi Gunung Ile Lewotolok, Ribuan Warga Mengungsi

30 November 2020   15:36 Diperbarui: 30 November 2020   16:04 56 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Erupsi Gunung Ile Lewotolok, Ribuan Warga Mengungsi
Gunung Ile Lewotolok yang mengeluarkan lahar dan abu vulkanik

Warga yang mengungsi karena erupsi Gunung Ile Lewotolok
Warga yang mengungsi karena erupsi Gunung Ile Lewotolok

Pasca terjadinya erupsi Gunung Ile Lewotolok pada pagi tadi di Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur, ribuan warga mulai mengungsi dan menyelamatkan diri, sekitar lebih dari dua puluh ribu warga dari 26 desa di 2 kecamatan, yaitu Kecamatan Ile Ape dan Kecamatan Ile Ape Timur untuk menyelamatkan diri dari hujan abu maupun pasir akibat erupsi. Ribuan warga mulai memadati posko pengungsian di lokasi rumah jabatan Bupati Lembata di Kota Lewoleba, rumah jabatan Bupati ini dipakai untuk tempat tinggal sementara bagi warga yang mengungsi akibat erupsi Gunung Ile Lewotolok.

Sebelumnya, pada pagi 29 November 2020 sekitar pukul 09.45 WITA, Gunung Ile Lewotolok mengalami erupsi yang lebih besar dibandingkan sebelumnya pada 27 November lalu, erupsi kali ini menyemburkan abu vulkanik mencapai ketinggian 4.000m dari puncak gunung. Sementara laporan dari pos pemantau, hingga saat ini masih terdengar getaran dan gemuruh yang tercatat di seismograf dan gempa tremor terus-menerus.

"Setelah terjadinya erupsi Gunung Ile Lewotolok unsur TNI, Polri, bersama PPBD, dan instansi lainnya telah berupaya untuk mengevakuasi warga yang berada disekitar lereng Gunung Ile Lewotolok. Dan saat ini sudah ada sekitar 21 desa yang sudah diungsikan dibeberapa titik pengungsian di wilayah (Kota) Lewoleba. Untuk sementara, saat ini (evakuasi) masih dijemput kebeberapa desa warga untuk melaksanakan evakuasi ketitik pengungsian di posko-posko utama yang disediakan, terutama dihalaman kantor Bupati (Lembata) sini, kemudian ada di kantor BKD, di aula Angkara dan kantor Kelurahan Lewoleba Tengah" Mayor Inf. Ihsan (Danramil Lewoleba)

Masih berlangsung saat ini, status gunung berada dalam level siaga dan warga dihimbau tidak beraktivitas dalam radius 4km dari puncak gunung.

VIDEO PILIHAN