Mohon tunggu...
Anjas Permata
Anjas Permata Mohon Tunggu... Konsultan - The Architect

𝗠𝗮𝘀𝘁𝗲𝗿 𝗛𝘆𝗽𝗻𝗼𝘁𝗶𝘀𝘁, 𝗣𝗿𝗼𝗳𝗲𝘀𝘀𝗶𝗼𝗻𝗮𝗹 𝗖𝗼𝗮𝗰𝗵 𝗮𝗻𝗱 𝗧𝗿𝗮𝗶𝗻𝗲𝗿, 𝗣𝗿𝗼𝗳𝗲𝘀𝘀𝗶𝗼𝗻𝗮𝗹 𝗘𝘅𝗲𝗰𝘂𝘁𝗶𝘃𝗲, 𝗖𝗘𝗢 𝗥𝘂𝗺𝗮𝗵 𝗛𝗶𝗽𝗻𝗼𝘁𝗲𝗿𝗮𝗽𝗶, 𝗖𝗘𝗢 𝗣𝗲𝗿𝗺𝗮𝘁𝗮 𝗟𝗲𝗮𝗿𝗻𝗶𝗻𝗴 𝗚𝗿𝗼𝘂𝗽

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Strategi Penerapan Kebijakan Ekonomi Inklusif bagi Penyandang Disabilitas di Indonesia

31 Juli 2022   23:57 Diperbarui: 1 Agustus 2022   00:15 75 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: dokumentasi pribadi

Saya adalah seorang ayah yang mempunyai putri kecil berusia 11 tahun. Sejak pertama kali melihat kehadirannya di dalam ruang NICU (Neonatal Intensive Care Unit) tak pernah ada keraguan untuk menerimanya sebagai titipan Sang Pencipta.

Waktu itu saya tidak bisa mendampingi istri melahirkan karena harus menjalani pelatihan di Jakarta. Vonis dokter yang menyatakan bahwa kondisi janin mulai melemah, mengharuskan ia terpaksa dilahirkan di usia kandungan 6 bulan.

Tak dapat dipungkiri, hal itu menjadi salah satu penyebab gangguan tumbuh kembang anak kami. Hingga kemudian dokter menyatakan bahwa anak kami mengalami cerebral palsy yakni suatu kondisi gangguan pada otot, gerak dan koordinasi anggota tubuh.

Sampai usia 11 tahun, putri kecil saya belum mampu berdiri dan berjalan secara mandiri. Dia masih harus menjalani fisioterapi setiap seminggu 2 hingga 3 kali.

Tentu sebagai orang tua, saya selalu memikirkan nasib serta masa depannya, mulai dari pendidikan, kisah romansa hingga bagaimana ia bekerja kelak.

Sekarang anak saya menempuh pendidikan di Sekolah Dasar Negeri dengan fasilitas inklusi "ala kadarnya". Banyak alasan yang menjadi dasar mengapa saya menyebutnya demikian.

Ketika saya menerawang lebih jauh ke depan, terbesit di benak tentang bagaimana kehidupan karir dan pekerjaannya kelak di kemudian hari, mengingat beberapa keterbatasan yang tak mampu kami abaikan.

Berangkat dari kesadaran itulah, saya menggali tentang apa saja yang sudah dipersiapkan pemerintah dalam kaitannya untuk memberikan kesetaraan hak kepada penyandang disabilitas seperti anak saya.

Mungkin momentum kebangkitan ekonomi negara kita yang nantinya akan ditandai dengan perhelatan Presidensi G20 dapat memberikan pondasi utuh dalam penerapan kebijakan ekonomi inklusif bagi penyandang disabilitas.

Saya akan coba melihat dari sudut pandang mikro beserta implementasinya. Besar harapan agar hal ini dapat menjadi referensi bagi banyak stake holder seperti Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Bank Indonesia serta Instansi lainnya semisal Kementerian Tenaga Kerja dan/atau civitas akademika.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan