Mohon tunggu...
Taufik Uieks
Taufik Uieks Mohon Tunggu... Dosen , penulis buku travelling dan suka jalan-jalan kemana saja,

Hidup adalah sebuah perjalanan..Nikmati saja..

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Nilai dan Filsafat Pancasila

10 Maret 2021   08:44 Diperbarui: 10 Maret 2021   09:04 322 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nilai dan Filsafat Pancasila
Ilustrasi Nilai Filsafat Pancasila / utakatikotak.com

Dalam tulisan terdahulu, kita sudah membahas mengenai empat dasar pemikiran filsafat Pancasila yaitu dasar ontologis, epistemologis, aksiologis, dan antropologis.

Sekarang mari kita membahas lebih jauh mengenai berbagai pokok pikiran yang terdapat dalam naungan konsep Filsafat Pancasila .

Pancasila dalam pendekatan filsafat dapat dimaknai sebagai suatu ilmu pengetahuan yang mendalam dan mendasar mengenai Pancasila dan merupakan suatu kajian nilai-nilai yang terdapat dalam masing-masing sila, mencari inti, hakikat, dan inti sari dari pokok-pokok yang terkandung di dalamnya yaitu nilai ketuhanan, kemanusian, persatuan, kerakyatan dan keadilan. Nilai-nilai tadi selanjutnya menjadi nilai bagi penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia.

Sebelum itu ada baiknya kita membahas apa yang dimaksud dengan nilai. Nilai merupakan salah satu hal yang melekat dalam kehidupan kita sebagai manusia. Dengan kata lain dalam kehidupan kita sebagai manusia, kita tidak dapat menghindar dari nilai.

Salah satu cara mudah menjelaskan nilai adalah bagaimana kita menilai individu atau kelompok lain selain diri atau kelompok kita.  Karena itu nilai mengandung makna baik atau buruk. Persis seperti nilai mata pelajaran atau mata kuliah yang Anda dapat di bangku sekolah atau kuliah.

Namun, nilai juga tidak dapat dipisahkan dari sosok atau tokoh yang memberi nilai. Dan ini sangat bergantung pada  sikap, disposisi, sentimen, dan kompetensi kognitif (pengetahuan) subyek yang menilai tadi.

Dalam kata lain nilai merupakan sesuatu yang melekat dan berharga pada setiap individu dan dapat berfungsi sebagai suatu realitas abstrak yang dapat menjadi motif atau motivator bagi manusia untuk melakukan suatu tindakan.

Secara umum ada 3 jenis nilai yaitu nilai material yang bermanfaat untuk manusia secara fisik, nilai vital yang bermanfaat untuk melaksanakan suatu tindakan, dan nilai kerohanian yang terdiri dari  nilai kebenaran, estetika, kebaikan, dan religius.

Sekarang kita lanjutkan pembahasan mengenai Filsafat Pancasila. Pancasila yang merupakan dasar filsafat atau falsafah negara adalah nilai-nilai  budaya bangsa Indonesia sendiri yang bersifat ideologi yang terbuka dan dinamis.  

Sebagai dasar atau filsafat negara,  nilai-nilai yang terkandung di dalam Pancasila berfungsi sebagai arah dalam penyelenggaraan negara. Selain itu, karena nilai dasar Pancasila bersifat abstrak dan normatif, maka nilai-nilai itu akan menjadi motivator bagi penyelenggaraan negara.

Sebagai ideologi yang terbuka dan dinamis, nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila berasal dari kebudayaan masyarakat Indonesia sendiri dan merupakan kesepakatan seluruh bangsa Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN