Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... bukan penulis

seorang yang sedang terus belajar menulis agar tulisannya layak dinikmati

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Jangan Salahkan Tuhan

14 November 2019   16:42 Diperbarui: 14 November 2019   18:52 0 1 0 Mohon Tunggu...
Puisi | Jangan Salahkan Tuhan
ilustr: artpal.com

Maka akan sekarang dan sekarang akan kemudian, besok di tengah malam semuanya akan mulai lagi. Kita tidak memiliki pengetahuan tentang apa yang mungkin terjadi dalam kehidupan, tidak ada jaminan bahkan satu hal pun. Pelajaran yang seharusnya dipelajari dari masa lalu diabaikan, bahwa teori tidak bisa bertahan lama. Kita berada di era dengan kebebasan memilih - ini adalah zaman baru, semua orang memiliki suara.

Allah? Siapa dia? Apa yang pernah Dia lakukan? Di dunia yang penuh kesengsaraan ini, apakah Dia membantu seseorang? Anak-anak sekarat karena tidak ada yang peduli; orang menjadi lebih miskin karena tidak ada yang berbagi. Di mana keadilan ketika perang dan terorisme membunuh anak muda kita? Mengapa kita mengklaim, "Berpegang pada kebenaran?"

Tuhan tidak kejam, bukan pencipta rasa sakit, apa yang Dia ciptakan dimaksudkan untuk menopang. Bukan hanya beberapa tetapi semua orang di bumi, semua yang dibutuhkan sejak hari kelahiran seseorang. Tetapi manusia adalah penimbun, kantong mereka berbaris, meskipun rencana Allah jelas didefinisikan. Manusia tidak mendengarkan, hati nuraninya terbakar, hatinya telah mengeras, Tuhan tidak dihormati.

Keadilan sungguh adil ketika cinta memerintah jiwa, tetapi itu hanya terjadi ketika Tuhan memegang kendali. Semua rahasia, kesedihan, dan kesengsaraan bumi yang gelap, tidak dikucilkan, Tuhan sudah tahu. Jiwa-jiwa yang berteriak di bawah jempol jahat manusia, penganiayaan yang membuat mereka menyerah. Jangan luput dari perhatian, karena Tuhan sadar, perbuatan seperti itu akan dihukum, ada yang memperhitungkannya.

Waktu untuk pertobatan masih menjadi seruan Tuhan, dosa diampuni, belas kasih itu nyata. Tetapi manusia harus mengubah jalan yang dia ambil, bergantung pada Tuhan dan perbedaan yang Dia buat. Tuhan akan memulihkan manusia ketika manusia akan mengaku, kejahatan akan lenyap bersama dengan kesusahan. Hidup ditransformasikan ketika hati damai, hanya dengan begitu cinta dan belas kasih akan berkembang.

***
Solo, Kamis, 14 November 2019. 4:14 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
pepnews

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x