Mohon tunggu...
Maskatno Giri
Maskatno Giri Mohon Tunggu... Guru - Mas Guru b. Inggris SMAN 1 GIRIMARTO

Maskatno Giri atau Sukatno Wonogiri orang desa yang biasa-biasa saja, mau berusaha belajar dari siapa saja, diberi amanat mengajar di desa, jauh dari kota, SMAN1 Girimarto tercinta. Dia juga pemilik dan pengelola blog pembelajaran untuk siswanya:sukatnowonogiribelajar.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Modal Nekat Berwirausaha Tanpa Waralaba (Tip Membangun "Brand" Sendiri)

22 September 2021   12:17 Diperbarui: 25 September 2021   12:12 942 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Modal Nekat Berwirausaha Tanpa Waralaba (Tip Membangun "Brand" Sendiri)
Bisnis. Sumber ilustrasi: PEXELS/Nappy

Menurutku bisnis adalah seni berpikir kreatif. Walau sebenarnya profesi saya  seorang guru PNS, namun  saya  termotivasi untuk berwirausaha atau bisnis dengan modal nekat.  Profesi PNS  tidak bisa diwariskan  ke anak cucu, sedangkan menjadi wirausahawan bisa dinikmati dan diwariskan ke anak cucu.  Alhamdulillah  membangun bisnis kecil-kecilan terwujud. 

Kami mengawali  bisnis dengan brand sendiri "Kedai Kopi Santri". Kedai ini  dijalankan oleh  istriku juga  sebagai sarana pembelajaran "entrepreneurship"untuk   ketiga anakku. Kami membuka usaha kedai kopi  yang dilengkapi dengan  warung klontong kecil-kecilan. Menurutku  "..need to be patient and tough to get a better business ".

Saya pernah mendapat nasihat dari teman, jika punya modal mending  ikut bisnis wara laba atau "franchise". Saya belum memutuskan untuk mengikuti nasihatnya. 

Akhirnya  saya "hunting" berbagai referensi tentang bisnis wara laba. Dan  saya menemukan bahwa bisnis wara laba memiliki kelemahan di antaranya  bahwa ter-waralaba atau "Franchisee" harus  memiliki modal financial terlebih dulu, modal nekat saja belum cukup. 

Kedua ter-waralaba atau "Franchisee"  tidak bisa berkreatif sendiri, karena kedua belah pihak  terikat  oleh peraturan dengan pewara laba atau "franchisor". Ketiga, keuntungan bisnis dari "franchisee"  dipotong , karena terikat aturan  royalty  dari perjanjian awal.

Kini kami sekeluarga memulai untuk memiliki usaha dengan "brand sendiri" tanpa ikatan peraturan wara laba. Keyakian saya  bahwa untuk menjadi wirausahawan dengan brand  sendiri tidak harus memiliki modal besar. 

Saya berusaha mewujudkan  impian dan niat positif  saya  bahwa dengan modal nekatpun kita bisa sukses. 

Kini bisnis  kedai saya sudah berjalan lebih dari dua tahun, walau keuntungan financial  belum maksimal, minimal kalau barang barang tidak laku terjual, kami sekeluarga juga membutuhkanya.

Mungkin di antara pembaca membutuhkan tip bagaimana memiliki dan mengembangkan bisnis dengan "brand" sendiri, berikut tip  4 M dari kami:

1.Merencanakan, dan menentukan  segmen usaha. Bisnis saya  berupa kedai  kopi dan warung kelontong kecil-kecilan . Kebetulan rumah kami  dekat dengan sekolahan pondok pesantren, jadi segmennya untuk anak  santri  dan anak sekolah.

2.  Mengundang investor. Investor percaya kalau kita bisa dipercaya. Salah satu investor saya adalah adik ipar saya dan sahabat.  Sobat saya termasuk pemberi pinjaman lunak tanpa bunga,  dia   percaya karena kami berusaha memiliki " track record " bisa dipercaya. Mereka sudah mencatat bahwa  uang pinjaman tahun  -tahun yang lalu beres terbayarkan. Tanpa ngemplang. Kebetulan  rumah saya strategis untuk bisnis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan