Mohon tunggu...
Stefani Ditamei
Stefani Ditamei Mohon Tunggu... K-drama Enthusiast

Mahasiswa semester akhir program studi Ilmu Politik di Universitas Jenderal Soedirman.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Selain Kartini, Berikut Tokoh Perempuan Nasional Daerah

4 Mei 2021   16:56 Diperbarui: 4 Mei 2021   18:01 91 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Selain Kartini, Berikut Tokoh Perempuan Nasional Daerah
(Kompas.com)

Salah satu tokoh nasional perempuan di Indonesia yang populer dan dikenal masyarakat luas adalah Raden Ajeng Kartini. Hari lahir R.A Kartini ditetapkan oleh Ir. Soekarno sebagai hari besar nasional di Indonesia. Ketetapan tersebut berdasarkan Nomor 108 tahun 1964, yang juga menetapkan R.A Kartini sebagai Pahlawan Kemerdekaan Nasional.

Ditetapkannya hari lahir Kartini sebagai Hari Kartini membuat masyarakat lebih mudah mengenali dan mempelajari tentangnya.

Baca juga: Nostalgia Lomba Hari Kartini, Mana Favoritmu?

Namun, tokoh perempuan nasional daerah di Indonesia ternyata tidak hanya R.A Kartini, lho! Selain Kartini, Berikut Tokoh Perempuan Nasional Daerah yang harus kamu ketahui:

Laksamana Keumala Hayati

Keumalahayati adalah tokoh perempuan nasional daerah Aceh yang berjuang di zaman Kesultanan Aceh. Di kisaran tahun 1585-1604, Keumalahayati memegang jabatan sebagai Kepala Barisan Pengawal Istana Panglima Rahasia dan memimpin 2.000 pasukan Inong Balee dan melakukan peperangan terhadap kapal dan benteng pasukan Belanda. 

(Kompas.com)
(Kompas.com)
Keumhalayati juga dikenal karena telah membunuh Cornelis de Houtman dalam pertempurannya.

Penghargaan negara Indonesia kepada Laksamana Malahayati diberikan berupa penetapanan nama Keumalahayati sebagai nama jalan, selain itu nama Malahayati juga ditetapkan sebagai nama pelabuhan di Aceh, nama kapal perang KRI Malahayati, dan nama Universitas Mahalayati di Bandar Lampung.

Maria Walanda Maramis

Maria Walanda Maramis lahir pada tahun 1872 di Minahasa Utara. Menurut buku yang diterbitkan bertajuk 'Nederlandsche Zendeling Genootschap', Maria Walanda Maramis ditahbiskan sebagai perempuan yang memilkiki bakat istimewa dan dianggap lebih sering maju daripada kaum lelaki. 

(Kompas.com)
(Kompas.com)
Maria Walanda Maramis memiliki andil besar membangun organisasi bernama PIKAT (Percintaan Ibu Kepada Anak Temurunannya) dan menulis artikel di surat kabar Tjahaja Siang. 

Baca juga: Maria Walanda Maramis Pejuang Emansipasi Wanita dari Sulawesi Utara oleh Sigit Eka Pribadi

Di dalam artikelnya ia berpendapat dengan tegas pentingnya peranan seorang Ibu dalam keluarga. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN