Mohon tunggu...
Alfian Arbi
Alfian Arbi Mohon Tunggu... Wiraswasta - Aquaqulture Engineer

Aquaqulture Engineer I Narablog

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Menjaja Danau Toba, Sebagai Model Waterfront City Masa Depan

22 September 2021   22:38 Diperbarui: 22 September 2021   22:42 166 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menjaja Danau Toba, Sebagai Model Waterfront City Masa Depan
Danau Toba I https://www.indonesia.travel/

Pernahkah kita coba menerka, mengapa sebagian besar populasi dunia memilih betah, berdiam di kawasan selebar 60 km dari pantai?

Memandangi hamparan lautan, melemparkan kail sejauhnya, sampai ikan melahapnya, menariknya, lantas menikmatinya selagi panas. Hal sederhana itu bisalah memberikan jawabnya. Yes, kita akan menemukan kedamaian, dan arti kecukupan hidup kan?

Di Kalimantan, -daerah domisili saya- lukisan indah itu mudah didapat lewat gemericik anakan sungai yang bersumber dari belantara hutannya yang rimbun, dan terus mengalirkan manfaat bagi kehidupan sekitarnya. Namun, seiring perjalanan waktu, fenomena eksplotatif sudah mampu --pula- menciptakan sumber daya perairan baru, berupa danau artificial yang berhamburan, di desa Loa Ulung Kutai Kartanegara, Kaltim.

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
Terbentuknya danau wisata artificial Taman Gubang itu --hanya- memanfaatkan lubang tambang batu bara yang membiru oleh air hujan. Namun jangan heran, sejarah terbentuknya danau tadi, -malah- menjadi brand yang mampu 'dijual' sebagai magnet pesona wisata air. Duh.. hebat ya manusia saat ini?

Padahal sebuah Danau sejatinya memiliki karakter kuat atas  proses pembentukannya yang lekat dengan fenomena alam? Dan selanjutnya, semesta melengkapinya dengan sistem ekologis yang sempurna, menyeimbangkan ketersediaan lingkungan, guna mendulangkan kebutuhan kehidupan alami yang hadir di sebuah Danau.

Ah, sepertinya realitas bayangan indah itu akan menghantarkan kita ke Danau di Sumatra Utara. Dimana Danau Toba berhasil menjaja produk wisata alamnya, bersama paket kebudayaan, menjadi sebuah industri Pariwisata sebenarnya?

Sekali-lagi, memandangi pantai, laut, sungai, bahkan danau di sekitar kita, akan memunculkan pertanyaan penting. Mampukah industri Pariwisata, -sekelas Danau Toba- membebaskan dirinya, atau --minimal-  mampu berkolaborasi dengan industri eksploitatif lainnya?

Karena istilah eksploitasi, selalu berkelindan pada kegiatan-kegiatan ekonomi-global terkini, yang mampu memaksimalkan segala potensi SDA di sektor apa saja, dimana saja kan? Demi apa? Satu tujuan, menggali makna kesejateraan.

Pekerjaan rumahnya, mampukah akhirnya kita membuang ego sektoral, menempatkan semua kepentingan tadi, yang cenderung saling bersilangan, ke dalam ruang demokrasi ekonomi yang bermuara dalam UUD pasal 33 ayat (4)?  Dimana gerak Perekonomian apa-saja, harus bisa memegang prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional.

Foto udara lubang Tambang Samarinda 2021 I Dokpri
Foto udara lubang Tambang Samarinda 2021 I Dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan