Mohon tunggu...
syarifuddin abdullah
syarifuddin abdullah Mohon Tunggu... Penulis - Penikmat Seni dan Perjalanan

Ya Allah, anugerahilah kami kesehatan dan niat ikhlas untuk membagi kebaikan

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Resensi Buku: Psikologi Uang

7 Mei 2022   21:55 Diperbarui: 7 Mei 2022   22:05 282 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sampul buku: dokumen pribadi

Baru saja selesai membaca buku The Psychology of Money (2020) karya Morgan Housel. Dan isinya kurang sesuai dengan ekspektasi saya. Mungkin karena fokus bahasannya Amerika banget dan spektrum kasus-kasusnya lebih banyak soal investasi portofolio di bursa saham.

Tapi menarik. Saya tuntas membacanya (230 hlm) dalam tempo kurang dari 24 jam. Padahal biasanya, satu buku rata-rata saya memerlukan waktu 3x24 sampai 7x24 jam.

Dari 20 bab yang ditulis singkat dan jernih, saya terkesan dengan dua bab saja: pertama, bab-3 yang berjudul "Tak Pernah Cukup", yang ulasannya mirip kajian tentang konsep qana'ah (merasa cukup) dalam tasauf Islam.

Dan kedua, bab tambahan di bagian akhir yang mengulas sejarah singkat perubahan perilaku ekonomi warga-bangsa Amerika sejak Perang Dunia Kedua (1945) hingga era Presiden Donald Trump. Ulasannya sangat tajam tentang sejarah perilaku ekonomi warga, yang dikaitkan dengan rangkaian peristiwa-perubahan besar di bidang ekonomi dan kebijakan pemerintah Pemerintah Amerika.

Catatan: saya belum pernah menemukan kajian ekonomi di Indonesia, yang mengulas secara tajam tentang perilaku ekonomi warga Indonesia dikaitkan dengan peristiwa-peristiwa besar dan kebijakan ekonomi Pemerintah, katakanlah selama era Reformasi.

Sementara ulasan bab-bab lainnya lebih mirip buku motivasi, model kajian yang biasanya saya tidak tertarik.

Ada beberapa kutipan menariknya, antara lain:

- Perencanaan terbaik adalah merencanakan rencana yang mungkin berjalan tidak sesuai rencana (hlm 54).

- Dunia terlalu kompleks untuk memperkanankan 100% perbuatan kita menentukan 100% hasil (hlm 19).

- Manusia berencana, Tuhan tertawa (hlm 55).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan