Mohon tunggu...
Suripman
Suripman Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Rakyat biasa, yang mencoba melihat kehidupan bangsa dari sebuah sudut negeri tercinta. Tanpa prasangka, tanpa memihak, mengalir apa adanya.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Harapan pada Langit Pagi

13 Februari 2019   00:27 Diperbarui: 13 Februari 2019   00:31 0 15 3 Mohon Tunggu...
Harapan pada Langit Pagi
arsip pribadi

langit pagi, terang biru yang digumuli awan putih, terlampau indah untuk dibiarkan pergi, sekedar dilewati, apalagi ditinggalkan begitu saja dengan kecepatan tinggi.

memandangnya dari dekat adalah keistimewaan yang sangat, mengabadikannya adalah keputusan tepat, keputusan yang harus diambil cepat, sebab ia rapuh oleh waktu, ia pecah menyebar berantakan, lalu hilang, oleh jahilnya dengusan angin barat.

engkau, langit pagi terang biru yang kugumuli dengan awan-awan putih, semoga tak pergi, agar tak sekedar menjadi kelabu rindu yang kelak harus kujejali ke lobang-lobang hati.

Tawangmangu, 13 Februari 2019

KONTEN MENARIK LAINNYA
x