Mohon tunggu...
Wiselovehope
Wiselovehope Mohon Tunggu... Novelis - Karyawati swasta, ibu dua putra, pembaca dan penulis.

aka Kak Jul ~ Instagram: @wiselovehope Https://linktr.ee/wiselovehope Https://pimedia.id/wiselovehope Email: wiselovehope@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Menulis, Bebas yang Sesungguhnya Terbatas!

16 November 2022   11:41 Diperbarui: 16 November 2022   11:48 272
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi via Pixabay

Masih rindu untuk saya bahas mengapa menulis itu pada hakikatnya bebas, namun sebenarnya terbatas.

Banyak penulis beranggapan atau menulis status seperti ini di media sosial,

"Menulis itu bebas, suka-sukanya kita aja. Dunia udah susah, udah sulit, jangan dibuat lebih rumit lagi!"

"Menulis sesuai imajinasi dan halusinasiku aja, mau baca mau enggak ya terserah!"

"Menulis ya nulis aja, gak usah dipusingkan, yang penting jadi duit!"

Setujukah Anda dengan semua pendapat di atas?

Menurut opini saya, menulis adalah metode komunikasi yang unik. Sering saya bahas jika menulis itu 'abadi' entah dalam bentuk tinta maupun dalam bentuk digital. Walaupun bisa saja dihapus, tapi sudah tersuratkan, sudah pernah tertera dan abadi dalam benak penulis. Apalagi yang kemudian diluncurkan ke publik. Akan menjadi komunikasi dua arah atau dialog antara Anda dan pembaca yang mungkin tidak Anda kenal secara pribadi.

Tulisan hanya satu arah? Bisa, kok. Jika tidak mau tulisan kita dibaca orang, tuliskan saja dalam diari terkunci, lalu jangan lupa disimpan baik-baik. Atau selesai ditulis, robek-robek dan buang ke dalam api. Kita-kira intinya begitu.

Karena tulisan adalah komunikasi dua arah, kita hendaknya lebih peduli pada apa yang kita tuliskan.

1. Tulisan kita bisa berdampak besar, bukan hanya hiburan belaka walaupun hanya fiksi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun