Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Freelance Content Writer| Blogger | Editor | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Buatlah Artikelmu Mudah Dibaca dengan Memperbaiki Tingkat Keterbacaannya

13 Maret 2019   00:04 Diperbarui: 13 Maret 2019   00:18 0 14 8 Mohon Tunggu...
Buatlah Artikelmu Mudah Dibaca dengan Memperbaiki Tingkat Keterbacaannya
sumber foto ilustrasi : unsplash.com/@johnschno

"A mathematical theory is not to be considered complete until you have made it so clear that you can explain it to the first man whom you meet on the street." - David Hilbert

Sebuah esai yang bagus itu harus menarik dan mudah dibaca. Menarik untuk dibaca tidak sama dengan mudah dibaca. Esai yang menarik untuk dibaca tergantung pada kualitas isi atau gaya penulisan. Sedangkan esai yang mudah dibaca itu ditentukan oleh tingkat Keterbacaan/Readibility.

Apa itu Keterbacaan/Readibility?

Perhatikan contoh berikut:

"Ani membeli sedikit mentega. Tapi mentega yang dibeli Ani ternyata pahit. Jadi, Ani kembali lagi membeli mentega yang lebih baik daripada mentega yang Ani beli sebelumnya. "

Sekarang, pertimbangkan contoh berikut ini:

"Ani membeli sedikit mentega.

Tapi mentega yang dibeli Ani ternyata pahit.

Jadi, Ani kembali lagi membeli mentega yang lebih baik daripada mentega yang Ani beli sebelumnya."

Yang mana yang kamu sukai? Yang kedua lebih menarik secara visual dan mudah ditangkap mata kita, bukan? Ini karena format penulisan kedua lebih jelas dan lebih mudah dibaca.

Sekarang perhatikan gambar tangkapan layar berikut ini. Sebut saja tangkapan layar yang pertama (atas) namanya Sarah. Dan tangkapan layar yang kedua (bawah) namanya Laura.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
KONTEN MENARIK LAINNYA
x