Mohon tunggu...
Haryadi Yansyah
Haryadi Yansyah Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis

ex-banker yang kini beralih profesi menjadi pedagang. Tukang protes pelayanan publik terutama di Palembang. Pecinta film dan buku. Blogger, tukang foto dan tukang jalan amatir yang memiliki banyak mimpi. | IG : @OmnduutX

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Belajar Lebih Peduli terhadap Bumi dari Sebuah Perjalanan

23 Oktober 2021   16:24 Diperbarui: 24 Oktober 2021   09:55 307 27 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambaran pengaruh sampah terhadap emisi karbon. Sumber shutterstock 

Melakukan perjalanan adalah salah satu cara saya untuk me-recharge raga dan jiwa sembari memperkaya diri dengan melihat dan menjumpai hal-hal baru yang sebelumnya belum pernah saya ketahui sebelumnya.

Walau hidup di zaman modern di mana informasi tentang satu hal dapat dengan mudah ditemukan saat berselancar di dunia maya, tetap saja ada banyak aspek yang masih belum dapat tergantikan oleh kecanggihan teknologi, salah satunya interaksi secara langsung dengan orang-orang yang ditemui selama perjalanan.

Ternyata, nggak hanya itu, sepulang dari traveling biasanya saya juga jadi banyak belajar dari apa yang sudah saya temui, terlepas dari contoh baik atau contoh buruk. Dan, yang lebih saya syukuri lagi, efek dari liburan ini ternyata terus berlanjut hingga saya kembali ke rumah dan sedikit banyak turut mempengaruhi kebiasaan anggota keluarga lain yang seyogyanya perlu diubah demi berkontribusi lebih banyak terhadap bumi.

Apa saja? Saya uraikan beberapa di antaranya.

LEBIH HEMAT LISTRIK

Sebelum ini, saya merasa kami sekeluarga sudah cukup banyak berhemat dalam penggunaan listrik. Namun, saat saya berkesempatan ke Eropa tahun 2018 lalu (gratisan, karena menang kompetisi menulis), saya baru sadar bahwa apa yang kami sekeluarga lakukan masih belum apa-apanya dibandingkan mayoritas masyarakat Eropa.

Selama di Eropa, saya memanfaatkan komunitas couchsurfing sehingga saya terbantu dalam urusan akomodasi karena mendapatkan tumpangan. Nah, saat hidup menumpang di kediaman host/tuan rumah inilah saya belajar bahwa perhatian mereka terhadap penggunaan listrik jauh lebih baik dibandingkan saya. 

Di rumah, kami biasa menyalakan lampu saat menjelang gelap. Sama seperti di Eropa. Namun bedanya mereka akan mematikan lampu-lampu di ruangan yang tidak digunakan. Toilet misalnya. Beda dengan di rumah kami yang lampu toilet akan menyala sepanjang malam.

Kediaman Marieke, host saya di kota Brugges, Belgia. Dia mengingatkan saya untuk hemat listrik dan air selama tinggal di rumahnya. Dokpri.
Kediaman Marieke, host saya di kota Brugges, Belgia. Dia mengingatkan saya untuk hemat listrik dan air selama tinggal di rumahnya. Dokpri.

Apartemen James, host saya di London. Dia bahkan mengatur sedemikian rupa penghangat ruangan agar tidak terlalu boros. Dokpri.
Apartemen James, host saya di London. Dia bahkan mengatur sedemikian rupa penghangat ruangan agar tidak terlalu boros. Dokpri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan