Mohon tunggu...
Suprihati
Suprihati Mohon Tunggu... Administrasi - Pembelajar alam

Penyuka kajian lingkungan dan budaya. Penikmat coretan ringan dari dan tentang kebun keseharian. Blog personal: https://rynari.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Foodie Artikel Utama

Seporsi Timlo antara Memori dan Nutrisi

5 Februari 2023   20:58 Diperbarui: 6 Februari 2023   14:15 805
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi timlo solo. (Dok. Sajian Sedap)

Menghadapi seporsi makanan bukan hanya masalah hidangan, mengait aneka kenangan. Mengudap suguhan melampau dari rute organ awal pencernaan melalui suapan hingga penyerapan zat gizi. Semisal, seporsi Timlo antara memori dan nutrisi.

Memori Timlo

Menyebut kata Timlo menghadirkan kenangan dan kerinduan. Berasosiasi dengan kata ibu, keluarga pun pulang. Ngumpul di sore hari bersama menikmati Timlo racikan kebersamaan.

Sajian Timlo sering dilekatkan dengan Kota Solo, menyatu dengan sebutan Timlo Solo. Racikan dengan sejarah panjang. Akulturasi dari Kimlo, Chinese foodKehangatannya menerabas batas kesukuan, luluh dengan sebutan Timlo yang lebih mudah diucapkan.

Menyiapkan sajian Timlo memerlukan kesabaran luar biasa. Komponennya lumayan beragam. Pating krentil dan membuatnya riwil itu seruan kami. Sehingga Ibu dengan kasihnya menyediakan bagi kami saat ngumpul.

Hari sebelumnya sudah nyicil komponen. Semisal kripik kentang, kentang diiris tipis dan digoreng hingga renyah kriuk. Sering dilebihkan karena jadi cemilan para cucu.

Begitupun soun digoreng kering kriuk. Perkembangan lanjutnya kami semua rela cukup diseduh air panas tidak harus dicicil awal. Menjaga asupan minyak berlebih.

Lah ini dia, pindang telur kecoklatan. Telur direbus dengan daun jambu klutuk/biji campur kulit bawang merah, hingga terasa kenyal. Perkembangannya juga sering dimodifikasi dengan dimasak semur.

Daging ayam kampung digunakan. Kaldunya memberi aroma rasa gurih yang khas. Daging rebusnya dipotong dadu. Pada beberapa sajian dengan suwiran. Kami terbiasa potong dadu biar beda dengan soto, hehe. Begitupun jerohan ati ampela, kini sering disingkirkan.

Sayuran pastinya akan diracik langsung biar segar. Irisan jamur kuping, wortel dipotong bulat pun kapri hijau segar. Dulu sekali setiap jenis sayuran sedikit ditumis dulu. Kini rela tanpa tumis, Kembali untuk mengurangi minyak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun