Mohon tunggu...
Yamin Mohamad
Yamin Mohamad Mohon Tunggu... Guru - Ayah 3 anak, cucu seorang guru ngaji dan pemintal tali.

Guru SD yang pernah tidak memiliki cita-cita. Hanya bisa menulis yang ringan-ringan belaka. Tangan kurus ini tidak kuat ngangkat yang berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Pergi ke Kota

5 Agustus 2022   15:59 Diperbarui: 5 Agustus 2022   16:35 101 18 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Malam terasa lambat karena besok aku akan ke kota

Bersama ayah dan ibu, juga adik dan kakak

Malam hati membuncah.

Seiris bulan memanggilku terbang. Dari ketinggian

tampak garis-garis pematang berujung di jalan berbatu

Pagi sekali

Sebuah cidomo merangkak. 

terguncang-guncang sampai di pinggir aspal

Lama menunggu

Superben tiba

Membawa kami sampai di kota

Aduh senangnya

Lombok Timur, 05 Agustus 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan