Misbah Murad
Misbah Murad O

"Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Surat Wasiat ( Episode 12 )

13 Mei 2019   09:18 Diperbarui: 13 Mei 2019   09:24 52 4 0

Suasana rumah duka sudah terlihat banyak tetangga yang berdatangan, kursi dan meja tamu sudah di keluarkan di teras, Nampak beberapa tetangga menyelesaikan pemasangan tenda, dan sebagin lagi menyelesaikan tempat pemandian, beberapa teman kantor juga terlihat sibuk menyiapkan air mineral untuk tamu dan menyusun kursi. Tim ustadz Nurdin terlihat baru memasuki halaman rumah berjalan kaki, karena mobil tidak di masukan kehalaman rumah, suara sirine ambulan terdengar keras, tetangga dan pelayat yang tadi duduk semua berdiri menyongsong mobil ambulance.

Terlihat beberapa ibu-ibu komplek menanti pintu mobil di buka, untuk menyalami Ibu bos, memberikan kekuatan dan turut berduka cita, tidak terkecuali para Bapak-Bapak menunggu di belakang barisan emak-emak. Pintu di buka perlahan, ibu bos terlihat masih sesegukan, para tetangga secara bergantian menyalami, memeluk dan berkata, turut berduka cita, yang sabar bu Rahmi, ikhlaskan Bapak agar tenang menghadap Ilahi, dan berbagai kalimat penghibur disampaikan beberapa tetangga non muslim yang ada di komplek itu.

Secara perlahan jenazah di turunkan, di letakkan dulu di ruang tamu, karena tempat pemandian jenazah belum selesai, tinggal menunggu kain penutup yang sedang diselesaikan oleh Ikatan Remaja Masjid dekat komplek perumahan dan santri Ustadz Nurdin satu dua orang membantu disitu.

Ibu bos, duduk di sebelah kanan jenazah suaminya, didampingi Dita dan dua anak almarhum yang langsung bergabung disitu, terdengar beberapa remaja dan orang tua melantunkan surah yasin. Tepat jam 11.00 seorang pemuda melapor ke Pengurus Masjid dan melaporkan ke ibu bos bahwa, lubang di pemakaman sudah selesai, bersamaan dengan itu, salah satu remaja masjid menyampaikan, untuk pemandian jenazah sudah siap.

Seiring dengan pengurusan pemandian jenazah, ibu bos masuk kamar, duduk di ujung tempat tidur, dan melihat lemari untuk mengambil kain penutup jenazah setelah selesai dimandikan. Saat membuka lemari dan mengambil kain, ibu bos melihat sebuah amplop putih di kotak kumpulan jam tangan suaminya, dia buka perlahan, terlihat sebuah amplop putih dan dibawahnya ada lima buah jam tangan dari berbagai merk, dia lihat ada tulisan tangan, dan dia tahu persis itu tulisan almarhum suaminya, untuk istriku.

Dia buka perlahan dan dia buka sambil berjalan menuju tempat tidur, dan duduk di sisi tempat tidur sambil membaca surat suaminya.

Istriku

Serta anak-anakku yang aku sangat sayangi dan cintai

Kalau kalian melihat surat ini, artinya aku sudah tidak ada lagi bersama kalian semua, aku berharap surat ini kalian lihat jasadku masih ada di rumah ini, agar apa yang aku tulis ini bisa engkau laksanakan istriku.

Istriku, aku menulis surat ini secara bertahap, surat ini kuawali pada malam pertama saat aku periksa kedokter,engkau saat itu bertanya, bagaimana hasil pemeriksaanya ? aku jawab, alhamdulillah semua baik.

Bu bos menghentikan bacaanya, ingatannya kembali ke malam saat suaminya pulang dari periksa ke dokter, berarti itu sekitar satu bulan yang lalu, ia menyesal kenapa ia percaya begitu saja saat suaminya bilang semua baik-baik saja, padahal ia melihat ada perubahan tingkah suaminya dari biasanya, kembali ia membaca surat tersebut.

Istriku serta anak anak yang aku sayangi dan cintai...

Di dalam lemari di belakang kotak yang ada suratnya ini, ada kotak lagi, nanti di buka ya, disitu ada uang yang aku kumpulkan untuk semua prosesi pemakaman dan sampai empat puluh hari  serta seratus hari kepergianku.

Di bungkusan satunya ada lagi uang, itu pergunakan untuk biaya umroh mama, anak-anak, catur dan Ilos, semua biaya dari situ sudah cukup.

Nanti mama sampaikan, ke catur dan ilos, ini amanah almarhum papa.

Papa hanya minta tolong, nanti di tempat-tempat yang diijabah do`a, tolong do`a kan agar dosa-dosa papa diampuni, serta diterima semua ibadah papa

Bu bos berhenti membaca sampai disitu, karena dia melihat di kertas surat itu seperti kena air kemudian kering, bu bos tahu itu adalah bekas air mata, bu bos membayangkan saat suaminya menulis surat ini, ada air mata yang mengalir dan menetes tepat di kertas surat yang akan dia tulis, bu bos kembali membaca surat tersebut.

Istri ku,

Di bungkusan terakhir ada uang, itu sudah terbagi dua, jumlahnya sama, satu serahkan ke masjid komplek, sebagai infaq papa, satu lagi serahkan ke panti asuhan, terserah mama mau panti asuhan mana, kalau belum dapat komunikasikan dengan catur.

Istri ku,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3