Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Merancang Change Management and Cultural Transformation"- - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" - Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Membangun Kembali Kekuatan Ritual yang Hilang di Tempat Kerja

31 Januari 2023   18:32 Diperbarui: 31 Januari 2023   18:35 239
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Membangun Kembali Kekuatan Ritual yang Hilang di Tempat Kerja (by Merza Gamal)

Pandemi mendorong kerja jarak jauh (WFH), transaksi virtual, dan adopsi teknologi digital. Kemudian datanglah Great Attrition di kalangan talent unggulan yang mendambakan fleksibilitas dan  mendorong mereka keluar dari pekerjaan untuk meluangkan waktu mengurus kehidupan pribadi mereka.  

Menghadapi kondisi dunia kerja yang ada saat ini, para profesional SDM terus memikirkan kembali bagaimana mereka mengelola orang-orang mereka dan cara terbaik untuk melakukannya. Arketipe model operasi SDM baru pun muncul sebagai respons terhadap perubahan dramatis dalam bisnis dan dunia. Jadi, sesungguhnya pernyataan bahwa dunia kerja telah terbalik dalam beberapa tahun terakhir adalah pernyataan yang meremehkan para professional SDM.

Saat ini, banyak dibahas bagaimana ritual yang tepat dan dapat merevitalisasi makna di tempat kerja yang membantu insan perusahaan beralih dari "saya" menjadi "kita". Ritual kantor penting dan bisa dilakukan dengan berbagai cara. Namun pandemi telah membuat banyak ritual diperdebatkan pada saat insan perusahaan sangat membutuhkannya.

Apa itu ritual di tempat kerja banyak dipertanyakan oleh Gen Z. Hal tersebut dapat dimaklumi karena Gen Z mulai dipekerjakan saat pandemi, sehingga mereka dia tidak berada di tempat kerja selama periode ketika ritual kantor sudah mapan sebelum pandemi.

Banyak perusahaan mempekerjakan banyak orang saat bekerja dilakukan di luar kantor. Akulturasi antara ritual bekerja sepenuhnya di tempat dan bekerja jarak jauh membutuhkan interaksi dengan manusia lain. Cara kita berpakaian, cara kita tampil yang semua isyarat perilaku itu berasal dari melihat manusia lain.

Gen Z cenderung jauh lebih nyaman daripada generasi sebelumnya dengan duduk bersebelahan dan berkirim pesan daripada berbicara. Mereka sangat nyaman dengan interaksi digital daripada interaksi langsung. Kondisi tersebut tidak mengherankan, mengingat bahwa banyak dari mereka kuliah pada satu atau dua tahun terakhir dilakukan dari jarak jauh (kuliah online).

Kondisi perkuliahan dan kerja jarak jauh telah mengurangi insan perusahaan yang berpikir tentang "kita", dan menumbuhkan pemikiran tentang "saya". Oleh karena itu, para profesional SDM harus memulai ulang-satukan para insan baru perusahaan tersebut dan menunjukkan kepada mereka mengapa mengenakan lencana perusahaan itu penting.

Ritual dalam konteks tempat kerja adalah sesuatu yang penting dalam membangun corporate culture yang menjadi bagian dari corporate performance. Pada dasarnya, ritual adalah tindakan berulang yang menjadi kebiasaan. Biasanya, ketika Anda berbicara tentang ritual di tempat kerja, Anda hampir selalu mengelompokkannya dengan elemen lain yang membantu mendefinisikan budaya, seperti dalam definisi klasik Ed Schein tentang budaya yang berakar pada hak, ritual, upacara, bahasa, perilaku, dan diterima secara umum. norma dan nilai.

Image: Ritual membangun corporate culture yang menjadi bagian dari corporate performance.  (by Merza Gamal)
Image: Ritual membangun corporate culture yang menjadi bagian dari corporate performance.  (by Merza Gamal)

Secara ringkas, ritual adalah apa yang membuat kita menjadi kita. Apa yang kita lakukan yang dapat kita andalkan. Ritual hampir selalu bersifat episodik, karena dipicu oleh hal lain seperti sebuah tonggak sejarah perusahaan. Ritual biasanya memiliki aspek komunitas. Ritual bukan hanya tentang individu sendiri, tetapi  sesuatu yang Anda lakukan bersama. Ritual adalah bagian penting dari bagaimana kita menjadi komunitas tempat kita bekerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun