Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Gen Z si Ambisius yang Sadar Sosial

3 Agustus 2022   10:06 Diperbarui: 3 Agustus 2022   10:14 336 20 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Gen Z saat ini (Photo by Merza Gamal)

 

Gen Z ingin menjalin ikatan dengan rekan kerja, tetapi itu tidak berarti Gen Z ingin mengikuti mereka.

Stigma yang selalu disampaikan kepada pengguna media sosial selama ini adalah, "perhatikan apa yang Anda posting". Akan tetapi, saat ini penggunaan media sosial yang normal dapat menjadi rumit bagi para profesional Gen Z. Mereka sangat sadar bahwa "internet itu selamanya", tetapi Gen Z juga didesak untuk membangun jaringan atau merek digital dan mengetahui bahwa banyak perekrutan dilakukan secara online. Saat ini, Gen Z adalah demografi yang tumbuh paling cepat di LinkedIn.

Gen Z di Linkedin adalah sosok yag ambisius, namun sadar sosial. Gen Z menggunakan LinkedIn untuk mendorong karir mereka. Dibandingkan dengan rekan-rekan generasi sebelum mereka, Gen Z lebih fokus pada karir dan industri mereka di LinkedIn. Gen Z ingin sukses (73%); mereka ingin aman secara finansial (72%); mereka ingin mempelajari keterampilan baru (74%). Dan mereka bersedia menginvestasikan waktu di akhir pekan untuk mencapai tujuan tersebut.(Sumber: LinkedIn)

Image: Gen Z melek teknologi dan berorientasi pada penelitian. (File by Merza Gamal)
Image: Gen Z melek teknologi dan berorientasi pada penelitian. (File by Merza Gamal)

Gen Z melek teknologi dan berorientasi pada penelitian. Dibandingkan dengan generasi yang sama di platform lain, Gen Z di LinkedIn memiliki pola pikir kewirausahaan yang kuat dan lebih cenderung tertarik pada topik seperti keuangan, investasi, dan bisnis. Anggota Gen Z yang menjadi anggota LinkedIn juga lebih kaya daripada yang ada di platform lain.

Gen Z juga disetel ke dalam gambaran besar. Selain menumbuhkan mindset berkembang, mereka juga menghargai transparansi dan keaslian serta ingin menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri mereka sendiri. Gen Z mengadvokasi persamaan hak dan keadilan sosial. Mereka ingin tahu apa yang terjadi di dunia di sekitar mereka, dan mereka tertarik pada negara dan budaya lain.

Beberapa dari Gen Z sekarang mempertahankan profil publik yang bersih sambil beralih ke ruang yang lebih dekat untuk bersosialisasi---menghilangkan cerita, akun kedua hanya untuk teman, atau aplikasi seperti BeReal yang menggabungkan keduanya. Gen Z di negara-negara Asia-Pasifik melaporkan kurasi media sosial dengan sangat hati-hati, dan memilih untuk memposting gambar daripada video.

Pengintaian online juga berjalan dua arah: 54 persen Gen Z mengaku menyelidiki calon bos mereka di media sosial sebelum wawancara, menurut laporan Fortune untuk mencari tanda-tanda budaya tempat kerja yang mungkin tidak mereka rasakan dalam jangka panjang. Gen Z mengaku menguntit bos di media sosial. Apa yang mereka temukan dapat menentukan apakah mereka bergabung dengan tim.

Lebih dari setengah (54%) pekerja muda meneliti manajer individu di media sosial ketika bersiap untuk wawancara, sebuah survei baru oleh perusahaan perangkat lunak perekrutan iCIMS menemukan. Dari 1.000 lulusan baru-baru ini yang disurvei, 70% juga mengaku melihat situs majikan saat mempersiapkan wawancara. Gen Z mengatakan semua pengintaian online membantu mereka menentukan apakah pekerjaan akan cocok.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan