Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Harapan Pengusaha vs Insan Perusahaan Menghadapi New Normal

15 Juli 2021   06:48 Diperbarui: 18 Juli 2021   10:02 183 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Harapan Pengusaha vs Insan Perusahaan Menghadapi New Normal
Ilustrasi gedung perkantoran| Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Bagaimana pelajaran dari Covid-19 dapat membentuk model operasi yang kuat untuk lingkungan kerja hybrid dan masa depan pasca krisis pandemi?

Pada Mei 2020, McKinsey Global menerbitkan sebuah artikel yang menyatakan bahwa kembali ke tempat kerja adalah kekuatan baru yang perlu dikembangkan organisasi, bukan rencana dengan garis waktu yang dapat diprediksi. 

Kebutuhan organisasi untuk membangun kekuatan baru sangat mendesak saat ini, karena tingkat vaksinasi di seluruh dunia meningkat, tingkat infeksi dan rawat inap di banyak negara menurun, dan perusahaan mulai kembali dari jarak jauh.

Banyak perusahaan sudah dalam berbagai tahap pengembalian fisik ke tempat kerja. Di Amerika Serikat, misalnya, insan perusahaan mulai kembali ke lokasi kantor dengan kecepatan yang lebih tinggi. 

Langkah konsumen dan ritel ke kantor pusat telah meningkat sebesar 80 persen, perjalanan dan logistik naik 50 persen, dan farmasi dan perawatan kesehatan naik 10 persen.

Beberapa bulan yang lalu, tidak jelas bahwa para pengusaha akan sepenuhnya merangkul kembali ke kantor. Tetapi sekarang terbukti bahwa mereka akan melakukannya. 

Sekitar 52 persen eksekutif C-suite yang disurvei mendukung pengembalian bekerja ke kantor, dengan pekerja empat hari per minggu atau lebih berada di kantor. Sembilan dari sepuluh berpikir bahwa insan perusahaan akan berada di kantor setidaknya tiga hari per minggu.

Para pengusaha memiliki alasan yang baik untuk menginginkan insan perusahaan kembali ke kantor. Ketika pandemi berlanjut, rasa memiliki dan hubungan sosial orang-orang terganggu, terutama di antara insan baru perusahaan. 

Interaksi lintas silo menjadi semakin sulit melalui jarak jauh. Banyak wanita meninggalkan angkatan kerja, sehingga memperlebar kesenjangan gender.

Masalah kesehatan mental, kesedihan, kecemasan, dan kelelahan meningkat, mencerminkan penurunan hubungan informal dan intim manusia yang sering terjadi di tempat kerja.

Membalikkan tren ini sangat penting. Tetapi para pemimpin mulai menyadari bahwa kembali secara fisik ke kantor bukanlah solusi yang tepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x