Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Membuka Pertumbuhan Indonesia Pasca Krisis Covid-19 (Bagian-05)

27 Mei 2021   06:42 Diperbarui: 27 Mei 2021   06:47 123 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membuka Pertumbuhan Indonesia Pasca Krisis Covid-19 (Bagian-05)
Ilustrasi Memfokuskan Program Pelatihan (Merza Gamal Photography)

Setelah mengantisipasi langkah-langkah ketahanan, dan berlanjut dengan mendukung faktor kreativitas dalam delapan gagasan sebelumnya, maka terakhir yang harus diperhatikan adalah tindakan pengaktifan.

Langkah-langkah pengaktifan memungkinkan untuk menciptakan manfaat bagi sebagian besar perekonomian dan harus menjadi bagian dari upaya apa pun untuk membangun pertumbuhan ekonomi. Di Indonesia, program yang difokuskan pada pendidikan dan pelatihan pada kapabilitas dibutuhkan bisnis saat ini dan masa depan, serta penciptaan rantai pasokan dan jaringan logistik yang kuat akan memberikan nilai yang luar biasa.

Gagasan kesembilan adalah memfokuskan program pelatihan pada kebutuhan masa depan

Keterampilan yang melayani oleh pemberi kerja berubah dengan cepat sebelum pandemi global melanda karena munculnya teknologi baru. Perusahaan membutuhkan lebih banyak orang di berbagai bidang seperti analitik canggih, kecerdasan buatan, dan robotika karena perintah otomatisasi yang menggantikan tugas yang berulang, serta tugas lain yang didasarkan pada pengelolaan masalah dan pengetahuan pelanggan.

McKinsey memperkirakan bahwa Indonesia akan mencapai empat juta hingga 23 juta pekerjaan bersih pada tahun 2030 akibat transfromasi teknologi digital, dengan catatan dapat memberikan para pekerja keterampilan yang sesuai. Pada saat yang sama, peningkatan produktivitas dan pendapatan akan memberikan kontribusi yang besar bagi pertumbuhan ekonomi negara.

Pandemi telah menambahkan sentuhannya sendiri ke pasar kerja yang terus berubah. Misalnya, peralihan tiba-tiba ke pekerjaan jarak jauh (Work from Home), yang diperkirakan akan tetap ada sampai tingkat tertentu setelah pemulihan, telah menarik kebutuhan akan kemampuan digital bahkan bagi pekerja yang tidak ditugaskan langsung di teknologi. Krisis kesehatan telah pula mempercepat adopsi teknologi baru, seperti telemedicine dan e-government, sehingga permintaan akan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjalankan sistem ini juga meningkat.

Untuk menggambarkan besarnya tantangan tersebut, Bank Dunia memperkirakan pada tahun 2018 antara tahun 2015 dan 2030 Indonesia akan menghadapi kekurangan sekitar sembilan juta pekerja terampil dan semi terampil di sektor informasi dan komunikasi. Selain itu, pada tahun 2018, Korn Ferry, konsultan rekrutmen AS, memproyeksikan bahwa kekurangan pekerja teknologi, media, dan telekomunikasi di Indonesia akan menyebabkan hampir $ 22 miliar dalam output yang belum direalisasi pada tahun 2030, yang kelima terbesar dalam hal yang PDB dari negara dalam studi global.

Para pemimpin publik menyadari bahwa tantangan tersebut dan telah memulai upaya untuk mengatasi kekurangan tersebut. Pada tahun 2020, pemerintah mengumumkan rencana untuk Manajemen Bakat Nasional, sebuah organisasi negara yang akan mengumpulkan data tentang individu dengan kemampuan yang sangat dibutuhkan. Badan ini akan membantu merekrut dan mencari beasiswa untuk individu-individu ini dan fokus pada sektor prioritas dalam seni, sains, dan olahraga. Perusahaan seperti Astra Indonesia dan perusahaan rintisan teknologi Gojek telah memperluas program pelatihan untuk fokus pada keterampilan baru yang dibutuhkan oleh para eksekutif senior dan engineer.

Upaya semacam itu hanyalah permulaan. Untuk menangkap potensi produktivitas - dan juga pendapatan dan pertumbuhan ekonomi - diperlukan upaya bersama untuk menutup tanggung jawab yang mencakup Indonesia. Universitas dan sekolah kejuruan harus bekerja sama dengan perusahaan untuk memastikan mereka mengajarkan keterampilan yang dibutuhkan ekonomi saat ini dan masa mendatang, dan inisiatif yang akan diperlukan untuk melatih kembali pekerja yang dimasukkan oleh teknologi baru untuk melakukan peran baru dalam ekonomi modern.

Gagasan kesepuluh atau yang terakhir adalah membangun kekuatan rantai pasokan dan logistik

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN