Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan selama lebih dari 25 tahun, dan mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Transformasi Perguruan Tinggi Menghadapi Dampak Krisis Pandemi Covid-19

29 April 2021   06:15 Diperbarui: 29 April 2021   11:34 553 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Transformasi Perguruan Tinggi Menghadapi Dampak Krisis Pandemi Covid-19
Ilustrasi kegiatan di Kampus.| Sumber: Dokumentasi UGM via Kompas.com

Karena tekanan keuangan pada lembaga pendidikan tinggi bertambah, pendekatan transformasi dapat membantu para pemimpin membuat perubahan yang langgeng.

Institusi pendidikan tinggi berada di bawah tekanan dan kendala waktu yang luar biasa karena mereka bekerja untuk menjaga mahasiswa, fakultas, dan staf mereka aman, sementara mereka menjalankan misi mereka untuk mendidik, melakukan penelitian, dan berkontribusi pada komunitas, masyarakat, dan kepentingan publik. 

Di sektor yang sudah terasa meregang, prospek transformasi komprehensif mungkin terdengar luar biasa bagi para pemimpin dan komunitas yang mereka pimpin.

Para pemimpin dapat menginspirasi komunitas mereka dengan keadaan masa depan yang lebih tangguh yang memungkinkan mereka untuk melihat melampaui pandemi untuk fokus pada peningkatan kesejahteraan individu dan masyarakat melalui pembelajaran, pertumbuhan, dan perubahan yang terinspirasi. 

Dengan menerapkan serangkaian proyek ambisius untuk menginspirasi seluruh tim, mendorong area pertumbuhan baru, dan mengubah lintasan universitas, lembaga ini dapat terus memengaruhi dan memengaruhi generasi pelajar dan komunitas mereka.

Institusi pendidikan tinggi di dunia menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bahkan sebelum pandemi Covid-19, model operasi pendidikan tinggi berada di bawah tekanan yang luar biasa. 

Banyak institusi, yang mengalami penurunan pendaftaran, menyaksikan pengeluaran melebihi pendapatan dan memanfaatkan dana abadi mereka untuk menutupi kekurangan.

Pandemi Covid-19 telah memperburuk tekanan yang dihadapi institusi pendidikan tinggi. Bahkan beberapa dari lembaga yang paling terkenal dan stabil mengalami penurunan yang signifikan dalam uang sekolah dan pendapatan tambahan serta meningkatnya kekurangan anggaran. 

Dokpri
Dokpri
Analisis yang dilakukan McKinsey menunjukkan bahwa, sebelum intervensi pemerintah atau filantropi, hingga 57 persen lembaga pendidikan tinggi publik dan hingga 77 persen lembaga pendidikan nirlaba swasta dapat mengalami kekurangan anggaran lebih dari 5 persen. 

Bantuan dana pendidikan yang disediakan oleh pemerintah untuk pendidikan tinggi saat ini telah membantu institusi dan mahasiswa mengatasi beberapa tantangan jangka pendek, tetapi hambatan pendaftaran kemungkinan akan memengaruhi anggaran universitas untuk tahun-tahun mendatang. 

Penurunan pendaftaran perguruan tinggi pada tahun kuliah 2020 sangat mencolok dan secara signifikan memengaruhi sebagian besar sumber pendapatan teratas universitas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN