Mohon tunggu...
Ahmad Indra
Ahmad Indra Mohon Tunggu... Swasta

Aku ingin begini, aku ingin begitu. Ingin ini ingin itu banyak sekali

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tanggapi "Menjerat Gus Dur", Fuad Bawazier: Sampah!

15 Januari 2020   20:19 Diperbarui: 22 Januari 2020   16:04 1412 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tanggapi "Menjerat Gus Dur", Fuad Bawazier: Sampah!
Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, cucu pendiri Nahdlatul Ulama dan pernah menjabat sebagai Ketua Umum PBNU (1984-1999) serta Presiden RI ke-4 | Foto Beritasatu.com

"Biarkan (buku) sampah dibaca sampah, barang sampah, penulisnya sampah. Bagi saya begitu saja karena tidak memenuhi kadar. Gak ada yang bisa memperkuat satu pun bahwa ada dokumen yang seperti itu," ujar Fuad Bawazier menanggapi buku "Menjerat Gus Dur" sebagaimana diberitakan CNN Indonesia.

Berawal dari "Sampah"

Buku yang dirilis pada penghujung tahun 2019 itu bermula dari ditemukannya sebuah dokumen rencana pemakzulan Gus Dur yang berupa surat dari Fuad Bawazier kepada Akbar Tanjung yang diyakini keotentikannya. 

Saat itu, sekitar 2,5 tahun yang lalu, Virdika Rizky Utama yang meliput pemberitaan tentang Setya Novanto di kantor DPP Golkar secara tak sengaja menemukan 4 lembar catatan pada tumpukan berkas yang tengah dibereskan oleh seorang petugas kebersihan. 

Penemuan itu ditindaklanjutinya dengan proses validasi diantaranya dengan mewawancarai para pihak yang terlibat di dalamnya, termasuk Fuad Bawazier.

Menanggapi pernyataan Fuad yang menyebut bukunya sebagai sampah, Virdika menanggapinya dengan santai.

"Saya anggap lucu aja. Ya nggak apa-apa sih. Kalau dia menyebut buku ini sampah, kan saya mewawancarai dia," ujarnya sebagaimana dikutip NU Online. "Padahal dia ini sosok intelektual lho. Tapi komennya kok nyebut sampah," sesalnya.  

Respon Keluarga dan Orang Dekat 

Adik kandung Gus Dur, KH. Sholahuddin Wahid (Gus Solah) turut memberikan tanggapan mengenai dilengserkannya Gus Dur dari tampuk kekuasaan. Dia mengatakan bahwa semua partai di parlemen terlibat dalam pelengseran itu, termasuk Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang kala itu dipimpin oleh Mathori Abdul Jalil. 

Disebutnya pula, ihwal pelengseran itu dipicu oleh keinginan Gus Dur untuk membubarkan DPR yang memperbesar porsi politik dalam pemakzulan tersebut. Demikian dilansir Tempo.

Sementara itu, putri ke dua Gus Dur, Yenny Wahid menguatkan pendapat yang mengatakan tentang pekatnya muatan politik dalam peristiwa itu. Gus Dur yang dikatakan tak kompromistis terhadap sikap koruptif dan tak berpihak pada rakyat membuatnya dimusuhi banyak pihak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x