Mahendra Paripurna
Mahendra Paripurna Berkarya di Swasta

Pekerja Penyuka Tulis Baca, Pecinta Jalan Kaki dan Transportasi Umum yang Mencoba Menatap Langit

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Gerimis dan Dendam Asmara

11 Februari 2019   18:42 Diperbarui: 11 Februari 2019   19:46 46 13 2
Gerimis dan Dendam Asmara
Pixabay.com



Pada gerimis yang hiasi hari ini
Aku tak ingin lagi bertanya
Kemana tangis yang ku dengar kemarin
Di sela tetesan air yang jatuh di dahan pepohonan

Mungkin duka tlah sirna
Atau justru sedang saling berbagi cerita
Tentang pedihnya nestapa
Dari duri yang menusuk-nusuk cinta

Aku pun tak tahu pasti
Siapa pemilik tangis yang tak mau tampakkan muka
Rasanya dia seorang wanita
Lembut mendayu nyanyikan syair tentang lara

Awan gelap di angkasa
Juga seolah menutup mata dan telinga
Kala aku menatap penuh tanya
Dan menanti jawab akan sebuah tarian luka

Untunglah dewa petir cukup bijaksana
Mau sedikit buka suara
Rupanya si wanita yang kudengar menangis kemarin
Sedang penuh suka cita dalam pelukan dinginnya angin

Kau tahu mengapa
Rupanya sang penghianat cinta
Tlah hangus terpanggang
Oleh halilintar yang menyambar di tengah tanah lapang

Dan samar kulihat di langit senja
Seorang wanita s
edang asyik bercengkrama
Bersama dewa hujan di atas singgasana

Lamat kudengar ia berkata


Terbalas sudah dendam asmara



Tangerang, Februari 2019
Mahendra Paripurna