Mohon tunggu...
Jamaludin
Jamaludin Mohon Tunggu... Dosen - Guru dan Dosen

Seorang guru dan dosen, lahir di Bah Jambi, 11 Januari 1973 memiliki latar belakang keilmuan teknik informatika, alumni Magister Teknik Informatika Universitas Sumatera Utara. Aktif mengajar di SMK Telkom Medan dan Politeknik Ganesha Medan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Kontribusi Positif dari 77 Penulis dalam Menulis Buku: Indonesia Kuat dengan Merdeka Belajar

8 Agustus 2022   23:56 Diperbarui: 9 Agustus 2022   01:22 427 6 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi cover depan buku (dokpri)

Ada yang berbeda dengan perayaan hari kemerdekaan Indonesia di tahun 2022 ini, dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya . Setelah kita semua melewati pandemi Covid-19, dimana saat itu kita 'terpasung' untuk tidak banyak bergerak,  mempersempit ruang aktivitas hanya karena menghindari penyebaran virus tersebut.

Kemerdekaan setelah lepas dari pandemi Covid-19, dirasakan hampir di seluruh aspek kehidupan masyarakat Indonesia tidak terkecuali  kemerdekaan di dunia pendidikan. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Anwar Makarim telah resmi meluncurkan program “Merdeka Belajar” yang bertujuan untuk mengasah peserta didik untuk memiliki soft skill, kompetensi, serta hard skill yang diharapkan nantinya mampu dan ikut bersaing di di level Internasional 

Dalam rangka mendukung program Merdeka Belajar dan dengan semangat momentum Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke 77 tahun, sebanyak 77 penulis dengan berbagai disiplin ilmu yang terdiri dari akademisi PTN maupun PTS maupun praktisi pendidikan yang berasal dari berbagai Provinsi di Seluruh Indonesia telah  berhasil menulis buku yang berjudul Indonesia Kuat Dengan Merdeka Belajar.  

Buku ini berisi tentang berbagai ulasan dan opini, ide maupun gagasan dalam rangka mensukseskan implementasi program Kurikulum Merdeka Belajar yang digagas untuk memajukan mutu pendidikan Indonesia.

Buku setebal 354 halaman ini, diperkuat dengan adanya kata pengantar oleh Drs. Sriadhi., S.T., M.Pd., M.Kom., Ph.D.  Beliau mengatakan bahwa "Pendidikan yang memerdekakan mengutamakan karakter sebagai salah satu indikasi perubahan perilaku. Karakter itu terdiri dari daya pikir, rasa, dan kehendak untuk memilih dan memutuskan yang disebut kebajikan. Inilah alasan pentingnya pendidikan karakter dalam pembelajaran." 

Selanjutnya Rektor Universitas Harapan Medan  ini mengatakan bahwa : "Pada hakikatnya pendidikan karakter adalah melakukan proses berpikir berbasis konten, dan mengembangkan metode berpikir transformatif reflektif yang tercermin dari perubahan afektif. Modal awal yang diperlukan adalah kesetaraan antara daya, rasa, dan kehendak persona secara menyeluruh untuk bisa melakukan pembaharuan budi. Transformasi setiap personal akan mewujudkan transformasi sosial yang lebih besar, seperti yang dilakukan dalam program Kampus Merdeka - Merdeka Belajar. "

Di akhir kata pengantar, beliau  mengucapkan bahwa : "Kepada para penulis, penerbit dan semua pihak yang telah dengan sungguh-sungguh menyusun dan menyelesaikan hingga terbitnya buku ini, kami mengucapkan “Selamat dan Sukses.” Semoga segala usaha dan jerih payah yang telah dilakukan menjadi amal kebaikan dan membawa manfaat sebesar-besarnya bagi kemajuan pendidikan dan peradab "

Buku yang diterbitkan oleh Yayasan Kita Menulis  ini merupakan  kontribusi positif dari 77 penulis,  untuk mendukung program Merdeka Belajar yang  telah dicanangkan oleh  pemerintah dalam menyongsong kemerdekaan Indonesia yang ke-77. 

Semoga kehadiran buku ini menjadi spirit untuk bangkit dan berbuat dalam menuju pendidikan Indonesia yang lebih baik lagi ke depannya.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan