Mohon tunggu...
Irvan Maulana
Irvan Maulana Mohon Tunggu... Penulis - Put Right Man on the Right Place

Pemerhati Bangsa

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Perusahaan Jangan Lemah, Ini Cara Merespon Perundungan Halus Jenis Microaggressions

6 September 2021   14:38 Diperbarui: 6 September 2021   14:45 104 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Perusahaan Jangan Lemah, Ini Cara Merespon Perundungan Halus Jenis Microaggressions
acepnow.com

"Perlakukanlah orang baik dengan baik seperti engkau ingin selalu diperlakukan baik". Sepertinya ungkapan ini cocok menggambarkan beberapa kejadian perundungan, penghinaan, atau pelecahan di dunia kerja akhir-akhir ini, salah satunya microaggressions. 

Agresi mikro atau microaggressions didefinisikan sebagai "penghinaan verbal, perilaku, dan lingkungan sehari-hari yang singkat dan biasa, baik disengaja atau tidak disengaja, yang mengomunikasikan permusuhan, penghinaan, atau penghinaan negatif kepada individu dan kelompok yang terpinggirkan." 

"Mikro" dalam agresi mikro mengacu pada interaksi antar karyawan dalam lingkup kecil perusahaan saja, sedangkan "makro" mengacu pada rasisme sistemik. Rasisme sistemik mencakup struktur dan institusi sosial. Agresi mikro lagi-lagi berdampak negatif terhadap kepuasan kerja, harga diri, masalah kesehatan mental karyawan, dan dapat mempengaruhi kesehatan fisik.

Di Amerika Serikat, microaggressions sering dideskripsikan saat karyawan kulit putih memiliki asumsi bahwa karyawan kulit hitam memiliki status pekerjaan yang lebih rendah, meminta rekan kerja kulit hitam untuk membuatkan Anda secangkir kopi atau kopi, bertanya kepada wanita kulit hitam apakah Anda dapat menyentuh rambutnya, meminta penyelia kulit putih karena menurut Anda supervisor kulit hitam "tidak cocok," bertanya kepada karyawan kulit hitam bagaimana mereka mendapatkan pekerjaan mereka, berkomentar kepada rekan kerja kulit hitam bahwa dia "sangat pandai bicara," atau menyebut karyawan kulit hitam sebagai "kalian".

Agresi mikro terjadi ketika seseorang dengan sengaja berperilaku atau berbicara dengan cara rasis, atau menggunakan simbol rasis. Contohnya adalah ketika seorang rekan kerja membuat lelucon rasis, menyadari bahwa lelucon itu rasis, namun mengklaim bahwa lelucon itu tidak berbahaya. Ini juga termasuk tidak pernah mengakui karyawan kulit hitam selama rapat, mengabaikan upaya rekan kerja kulit hitam untuk berbagi ide, meminta manajer "mengawasi" karyawan kulit hitam, atau hanya memberi karyawan kulit putih hari libur yang diminta.

Tiga Cara Agar Atasan dan Bawahan Dapat Mengelola Agresi Mikro Di Tempat Kerja

Membangun rasa memiliki dalam bekerja menjadi sangat penting, karena laporan yang dirilis oleh Glint bulan lalu melaporkan bahwa rasa memiliki adalah faktor terpenting kedua dalam hal menciptakan budaya tempat kerja yang hebat naik empat tingkat dari tahun lalu. Menciptakan tempat kerja di mana karyawan merasa cukup aman secara psikologis untuk menjadi diri mereka sendiri adalah titik awal untuk menghargai perbedaan di tempat kerja.

Salah satu cara tercepat untuk mengikis keamanan psikologis adalah agresi mikro, yang merupakan ekspresi tidak langsung atau tidak disengaja dari rasisme, seksisme, atau ageisme. Ini termasuk perilaku yang sering dilakukan oleh orang-orang yang mungkin sama sekali tidak menyadari dampaknya. Sebagian besar dari kita pernah mengalami atau menyaksikan agresi mikro di tempat kerja karena survei tahun 2019 oleh Glassdoor menemukan bahwa 61% pria dan wanita telah menyaksikan atau mengalami diskriminasi di tempat kerja berdasarkan usia, ras, jenis kelamin.

"Agresi mikro adalah hal-hal kecil ini, hal-hal yang dikatakan orang dan sering tidak disadari. Bisa jadi menyentuh rambut wanita Afrika-Amerika atau mendorong kursi roda seseorang tanpa bertanya. Mereka menambah banyak luka bagi orang-orang di tempat kerja. Saat kita melihat ras, agresi mikro lebih tinggi. Ini seperti tusukan kecil dari pisau yang terjadi sepanjang waktu, jadi rasa sakitnya terus berlanjut," kata Heather Younger, penulis The Art of Caring Leadership.

Agresi mikro memiliki efek majemuk berdampak buruk pada kesejahteraan mental dan emosional mereka. Mungkin sulit bagi individu untuk mengetahui bagaimana cara menanggapi microaggressions ketika itu terjadi, karena mengatasi momen-momen ini dapat mengakibatkan reaksi balik atau ejekan. Younger percaya mengatasi momen ketidaksetaraan ini dimulai dengan para pemimpin, berikut caranya:

1. Kelola momen yang penting

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan