Mohon tunggu...
Irfan Suparman
Irfan Suparman Mohon Tunggu... Mahasiswa #Filsafat #Seni #Sastra #hukum #politik

Kebebasan manusia ada pada pikirannya.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Saat Kecantikan Dieksploitasi, Padahal Semua Berhak Cantik

16 Maret 2020   14:51 Diperbarui: 17 Maret 2020   18:07 176 4 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saat Kecantikan Dieksploitasi, Padahal Semua Berhak Cantik
ilustrasi tampil cantik. (sumber: shutterstock via kompas.com)

Saya berpikir menyebut kaum hawa dengan sebutan wanita adalah sebutan yang merendahkan derajatnya di dalam kehidupan bermasyarakat, mengapa. Karena saya pernah mendengar dan membuktikan arti dari wanita. Sebutan wanita sama sekali tidak menunjukan tingkat kedewasaan. 

Dalam bahasa jawa wanito artinya wani ditoto (berani ditata/mau diatur). Diatur oleh siapa, yang pasti diatur oleh laki-laki. Jadi disini saya ingin menjelaskan bahwa saya menyebut kaum hawa dengan sebutan perempuan. Ini hanya sedikit intermezo dari singkatnya pembahasan saya mengenai eksploitasi kecantikan di era posmodern.

Perempuan sering mendapat perhatian lebih dari banyak pihak namun perhatian tersebut tendensius kearah estetika dari entitas perempuan sebagai manusia. Sedikit sekali yang memandang perempuan dari cara atau sudut pandang selain materelistis. Nah, itu yang jadi pembahasan utama. 

Dengan menyebarnya stigma bahwa perempuan sangat erat hubungannya dengan pandangan yang serba materialistik menjadikan perempuan tidak bisa berkembang sejak zaman dahulu. Baru-baru inilah peran perempuan dalam membangun pola pikir lebih diperhatikan oleh para pihak. 

Seperti kita ketahui filsuf eksistensialis pertama Simon De Beavoir, perempuan anarko Emma Goldman, Marsinah, dan lain-lain yang membawa pengaruh terhadap perkembangan pemikiran. 

Namun lagi-lagi pemikiran itu adalah bentuk perlawanan terhadap kapitalisme dan pada akhirnya kapitalisme terus berdiri tegak diatas paham-paham yang memberontaknya.

Pengaruh besar kapitalisme dalam menjaga stigma bahwa permpuan harus selalu materialis adalah dengan menjaga estetika dari supremasi kulit putih. 

Jadi, perempuan cantik itu adalah perempuan yang berkulit putih. Bisa kita lihat iklan-iklan kecantikan selalu mendiskriminasi bahwa perempuan yang tidak putih adalah perempuan yang tidak cantik. 

Apalagi zaman sekarang adalah zamannya K-pop, perempuan mendambakan kecantikan ala-ala orang Korea. Belum lagi Korea telah menjual tren baru yaitu laki-laki sudah tidak malu lagi membeli skincare. Padahal hal-hal seperti itu bukanlah hal yang seharusnya menjadi tabu apabila pemikiran-pemikiran Feminisme berkembang disuatu negara.

Ketika kapitalisme sudah menjual kecantikan demi laba sebanyak-banyaknya maka ada pemikiran konservatif yang secara fisik terlihat maju itu dipelihara dan dirawat demi keberlangsungan perempuan itu di dapur, sumur, kasur.

Dibeberapa negara maju dalam bidang fesyen sudah mulai menggunakan model kulit hitam, bertubuh gemuk, atau bertubuh pendek untuk mendekonstruksi kecantikan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x